Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Petugas Medis Siaga Saat Penghitungan Suara di Garut

Selasa 23 Apr 2019 19:52 WIB

Red: Ratna Puspita

Tenaga medis memeriksa tekanan darah petugas penghitung suara. (ilustrasi)

Tenaga medis memeriksa tekanan darah petugas penghitung suara. (ilustrasi)

Foto: Antara/Ari Bowo Sucipto
Saat ini, tahapan penghitungan suara sudah sampai tingkat kecamatan.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Garut, Jawa Barat, telah menjalin kerjasama dengan petugas medis di masing-masing kecamatan untuk siap siaga di tempat penghitungan perolehan suara dalam Pemilihan Umum (Pemilu) 2019. Saat ini, tahapan penghitungan suara sudah sampai tingkat kecamatan.

"Saya sudah melakukan kerjasama dengan puskesmas setempat untuk pelayanan kesehatan," kata Ketua KPU Kabupaten Garut Junaidin Basri di Garut, Selasa (23/4).

Baca Juga

Ia menuturkan, tim medis dengan peralatan lengkapnya itu ikut serta mengawasi dan memeriksa kondisi kesehatan petugas atau orang yang terlibat dalam proses penghitungan suara pemilu. Ia berharap, keberadaan tim medis itu dapat mengantisipasi segala ancaman gangguan kesehatan yang dapat menewaskan penyelenggara dalam tugasnya mensukseskan pemilu di daerah.

"Kami harap keberadaan petugas puskesmas bisa mengatasi kelelahan, kebugaran dan kesehatan petugas penyelenggara," katanya.

Salah seorang petugas kesehatan Puskesmas Tarogong, Fauzia mengatakan, timnya akan bersiaga untuk memberikan pelayanan kesehatan khusus bagi petugas yang melaksanakan penghitungan suara. Ia berharap, pelayanan kesehatan lebih dini kepada petugas dapat mengantisipasi adanya gangguan kesehatan atau menyebabkan meninggal dunia seperti di daerah lain akibat faktor kelelahan dan minimnya penanganan awal.

"Penanganan awal lebih penting seperti diberikan oxygen, cairan infus, atau rujukan ke faskes lebih lanjut, sehingga faktor kelelahan tidak berakibat fatal," katanya.

Sementara itu, laporan yang diterima KPU Garut tidak ada petugas penyelenggara pemungutan dan penghitungan suara di daerah meninggal dunia. Namun, cukup banyak petugas yang sakit dan harus dirawat.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA