Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Budi Daya Jamur Tiram di Lebak Dikembangkan Empat Desa

Senin 15 Feb 2016 15:02 WIB

Red: Nur Aini

Jamur Tiram

Jamur Tiram

REPUBLIKA.CO.ID,LEBAK -- Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten Lebak, Banten, mengembangkan usaha budi daya jamur tiram di empat desa untuk mendorong pendapatan ekonomi masyarakat di daerah itu.


"Pada 2016 kami mengembangkan budi daya jamur tiram di empat desa," kata Kepala Seksi Bina Usaha Dinas Kehutanan dan Perkebunan (Dishutbun) Kabupaten Lebak Nurul Hadi di Lebak, Senin (15/2).


Pemerintah daerah setiap tahun memberikan bantuan bagi kelompok usaha budidaya jamur tiram untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi masyarakat pedesaan sebab usaha budidaya jamur bisa cepat menghasilkan uang sehingga diharapkan bisa menjadikan pendapatan masyarakat. Saat ini, perajin jamur tiram yang akan mendapat bantuan itu sebanyak empat desa yakni Desa Kolelet Wetan Kecamatan Rangkasbitung, Desa Tambakbaya, Kecamatan Cibadak, Desa Cilegong Ilir, Kecamatan Banjarsari, dan Desa Sukaraja, Kecamatan Malingping.


Bantuan usaha itu dialokasikan dari PBD setempat untuk meningkatkan pendapatan ekonomi masyarakat.
Saat ini, pelaku usaha budidaya jamur tiram yang menerima bantuan itu berkembang pesat. Bahkan, permintaan pasar dari luar daerah, seperti Rangkasbitung, Pandeglang, Serang dan Tangerang.

Mereka para perajin bisa memasok jamur tiram puluhan kilogram dan pendapatan ekonomi mereka meningkat. "Kami yakin usaha jamur tiram itu dapat menyejahterakan masyarakat pedesaan," katanya.

Ia mengatakan, saat ini harga jamur tiram sebesar Rp 10 ribu per kg dan belum mampu memenuhi permintaan pasar. Karena itu, pihaknya meminta pelaku usaha budidaya jamur tiram agar ditingkatkan produksinya. Sebab permintaan pasar cukup tinggi dan perajin jamur tiram Kabupaten Lebak belum mampu memenuhi kebutuhan pasar itu.


"Kami berharap usaha budidaya jamur tiram berkembang dan dapat menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat," ujarnya.


Agus, perajin budidaya jamur tiram warga Kecamatan Cibadak Kabupaten Lebak mengaku bahwa dirinya hasil pendapatan penjualan jamur tiram mencapai Rp 1 juta per hari. Pihaknya memiliki binaan perajin budidaya jamur tiram sebanyak 10 kelompok di sejumlah desa di Kecamatan Curugbitung.


Ia mengatakan setiap hari menampung dengan harga Rp 10 ribu per kilogram.
"Selama ini budi daya jamur tiram cukup bagus dan bisa meningkatkan pendapatan ekonomi warga," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA