Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Harga Petai dan Jengkol Naik Hingga Seratus Persen

Senin 03 Jun 2013 09:30 WIB

Red: Nidia Zuraya

Jengkol Balado

Jengkol Balado

Foto: Honesty Rasyid

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Harga petai dan jengkol serta berbagai jenis sayuran lainnya di sejumlah pasar tradisional Kota Pekanbaru, Riau, melejit naik hingga seratus persen dari harga normal.

Harga petai yang semula Rp 40 ribu per kilogram (kg), saat ini menjadi Rp 80 ribu per kg. Sementara jengkol yang normalnya dijual Rp 1.000 per lima buah, saat ini menjadi Rp 500 per biji.

"Sudah dua hari ini petai sama jengkol mahal, nggak tahu kenapa mahal," kata Ajeng (53), pedagang pengecer sayuran di pasar tradisional Dupa, Pekanbaru, Senin (3/6).

Ajeng mengakui kenaikan harga juga terjadi untuk beberapa komuditas sayuran lainnya seperti tomat yang tadinya seharga Rp 5.000-Rp 6.000 per kg, menjadi Rp 8.000-Rp 10 ribu per kg. Begitu juga dengan cabai merah dari Rp 45 ribu saat ini naik menjadi Rp 60 ribu-Rp 70 ribu per kg. Sayur bayam yang semula Rp 1.000 menjadi Rp 1.500 per ikat.

"Kalau cabai merah, memang telah naik sejak beberapa hari ini. Kabarnya karena panen gagal," kata Badrah (48), pedagang sayuran di 'pasar kaget' di Tenayan Raya, Pekanbaru.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Pekanbaru, Elsyabrina, mengatakan, kenaikan harga sayuran di wilayah ini disebabkan berbagai faktor. Selain gagal panen, menurut dia, terganggunya jalur distribusi juga mempengaruhi harga ecerannya di pasar-pasar tradisional.

"Namun saya belum mendapat data pasti terkait mahalnya sayuran di Pekanbaru. Nanti coba kami cek dan dicarikan solusinya," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA