Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Hewan Mengidap Rabies Gigit 10 Warga

Jumat 14 Dec 2012 16:24 WIB

Red: Dewi Mardiani

Rabies (Ilustrsi)

Rabies (Ilustrsi)

Foto: COMICKBK

REPUBLIKA.CO.ID, BENGKULU -- Dinas Pertanian dan Peternakan Kota Bengkulu mencatat, selama 2012 sebanyak 10 orang warga daerah itu digigit hewan yang positif mengidap rabies.

"Pada tahun ini sebanyak 10 orang digigit anjing dan kucing yang positif terjangkit rabies. Jumlah tersebut jauh meningkat dibandingkan tahun lalu yakni sebanyak satu orang," kata Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Kota Bengkulu, Arif Gunadi, Jumat (14/12).

Ia mengatakan, kasus gigitan hewan rabies tersebut mulai terjadi pada Juli 2012. Pada bulan itu, tiga warga di Kecamatan Sungai Serut digigit seekor kucing yang mengidap rabies. Lalu Pada Agustus seekor anjing yang mengidap rabies menggigit seorang warga di Kecamatan Ratu Agung.

Pada Agustus 2012 tersebut seekor anjing pengidap rabies kembali menggigit lima warga di Kecamatan Ratu Samban. Kasus gigitan anjing rabies terakhir terjadi pada Desember dengan korban satu orang. Selain menggigit manusia, anjing rabies juga menggigit seekor rusa di kecamatan Selebar.

"Dari kasus gigitan hewan pengidap rabies yang dilaporkan pada kami tersebut, kami imbau warga hendaknya waspada karena selama ini belum pernah terjadi adanya kucing pengidap rabies yang menggigit manusia," ujarnya.

Untuk mengantisipasi hewan yang mengidap rabies tersebut Dinas Pertanian dan Peternakan Kota Bengkulu berupaya memvaksinasi 6.860 ekor hewan penular rabies selama 2012 menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan Anggaran Pendapatan dan belanja Daerah.

Selain vaksinasi, pada 2012 juga dilakukan pengendalian perkembangan sebanyak 370 anjing liar di daerah itu untuk mencegah penularan virus rabies. Jumlah tersebut merupakan pencapaian dari target pengendalian perkembangan sebanyak 400 ekor anjing liar dari 9.375 hewan yang berpotensi menularkan virus rabies, yakni anjing, kucing, dan kera.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA