Tuesday, 12 Safar 1442 / 29 September 2020

Tuesday, 12 Safar 1442 / 29 September 2020

Karyawan Merpati: Pilih Suntik Hidup Atau Suntik Mati?

Senin 18 Aug 2014 16:06 WIB

Rep: Meiliani Fauziah/ Red: Agung Sasongko

Sejumlah pesawat terbang milik maskapai Merpati Nusantara Airlines terparkir di Pusat Perawatan Pesawat Merpati Nusantara Airlines, Lapangan Udara Djuanda, Sidoarjo, Jawa Timur,

Sejumlah pesawat terbang milik maskapai Merpati Nusantara Airlines terparkir di Pusat Perawatan Pesawat Merpati Nusantara Airlines, Lapangan Udara Djuanda, Sidoarjo, Jawa Timur,

Foto: Republika/Aditya Pradana Putra

REPUBLIKA.CO.ID,  Jakarta --- Karyawan PT. Merpati Nusantara Airlines menyerahkan pilihan untuk mau atau tidak menyehatkan maskapai ini kepada para pemegang saham. Namun hak-hak normatif karyawan segera dipenuhi.

Ketua Umum Serikat Karyawan Merpati, Purwanto melihat karyawan tidak punya wewenang memutuskan nasib utang Merpati. Karyawan hanya menuntut pemerintah segera mengalokasikan dana  untuk membayar tunggakan gaji dan THR selama delapan bulan terakhir.

"Jadi mau disuntik dana atau tidak, itu urusan komisaris. Kan tinggal pilih mau suntik hidup atau suntik mati," kata Purwanto, Senin (18/8).

Apabila pilihannya suntik hidup, maka Merpati harus siap menggaji kembali karyawan setelah tunggakan terlebih dahulu dibayarkan. Sedangkan suntik mati, artinya Merpati harus menyiapkan dana membayar pesangon karyawan.

Status mayoritas karyawan Merpati dikatakan tidak jelas. Hal ini sedikit banyak berpengaruh pada karyawan yang ingin bekerja pada institusi lain.

Sebelumnya Menteri BUMN, Dahlan Iskan menyatakan penolakan untuk menyuntik dana guna membayar utang Merpati. Suntikan dana dianggap tidak akan kembali membuat Maskapai ini sehat. Utang Merpati saat ini menembus Rp 7,9 triliun dengan akumulasi rugi sekitar Rp 7,2 triliun. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA