Monday, 2 Rabiul Awwal 1442 / 19 October 2020

Monday, 2 Rabiul Awwal 1442 / 19 October 2020

Jamaah Haji Indonesia Kerap Abaikan Istirahat dan Makan

Kamis 14 Aug 2014 22:16 WIB

Rep: Neni Ridarineni/ Red: Agung Sasongko

Calon jamaah haji mengikuti kegiatan manasik di asrama haji Pondok Gede, Jakarta

Calon jamaah haji mengikuti kegiatan manasik di asrama haji Pondok Gede, Jakarta

Foto: Republika/Tahta Aidilla

REPUBLIKA.CO.ID,  DEPOK -- Jamaah haji Indonesia seringkali memaksakan diri untuk melakukan ibadah selama menunaikan ibadah haji. 

"Mereka melakukan umrah berkali-kali, melaksanakan sholat dari Subuh sampai Ashar, atau dari sholat Ashar sampai Isya' sehingga mengabaikan makan, minum air putih  dan buang air," kata Kepala Pusat Informasi dan Hubungan Masyarakat Kementerian Agama Zubaidi pada Acara Pembekalan Petugas Media Center Haji Tahun 1435 H/ 2014 M di Hotel Bumi Wiyata Depok, Kamis (14/8).

Hal itu yang mengakibatkan kesehatan jamaah haji menurun. Karena jarak antara toilet dan Masjidil Haram jauh, jamaah haji Indonesia biasanya menahan buang air kecil dan hal ini yang sering menyebabkan pencernaan jamaah haji bermasalah.

Di samping itu, jamaah haji Indonesia juga sering mengikuti tawaran dari Pembimbing Ibadah haji  untuk banyak melakukan ibadah umrah. Mereka  mengabaikan kondisi fisik dan kesehatannya. Hal ini yang mengakibatkan para jamaah haji jatuh sakit dan bahkan meninggal dunia pada saat wukuf di Arafah.

Padahal wukuf itu salah satu rukun haji dan bila seseorang yang menunaikan ibadah haji tidak melaksanakan salah satu dari enam rukun haji maka hajinya tidak sah.

Karena itu, saran Zubaidi, tim MCH diharapkan juga bisa menyampaikan kepada para jamaah haji agar sebelum mereka melaksanakan wukuf agarmereka menjaga dan memperhatikan kondisi fisik, cukup tidur, makan makanan yang bergizi dan seimbang serta minum air putih yang banyak.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA