Rabu, 2 Rajab 1441 / 26 Februari 2020

Rabu, 2 Rajab 1441 / 26 Februari 2020

Jokowi Bantah Pernyataan Megawati?

Selasa 12 Agu 2014 21:22 WIB

Rep: Muhammad Akbar Wijaya/ Red: Mansyur Faqih

Gubernur DKI Jakarta yang juga Presiden terpilih, Joko Widodo (kiri) berjalan di dekat Ketua DPRD DKI Jakarta Ferrial Sofyan (tengah) dan Wakil Ketua Boy Sadikin (kanan) menuju podium untuk memberikan pendapat akhir pada Rapat Paripurna DPRD DKI Jakarta di

Gubernur DKI Jakarta yang juga Presiden terpilih, Joko Widodo (kiri) berjalan di dekat Ketua DPRD DKI Jakarta Ferrial Sofyan (tengah) dan Wakil Ketua Boy Sadikin (kanan) menuju podium untuk memberikan pendapat akhir pada Rapat Paripurna DPRD DKI Jakarta di

Foto: antara
<p>REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat politik Universitas Indonesia, Muhammad Budyatna mengapresiasi gagasan capres terpilih, Joko Widodo (Jokowi) tentang menteri kabinet yang tak boleh memegang jabatan pengurus di struktur partai. 

Menurutnya, gagasan Jokowi merupakan bantahan atas pernyataan Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri yang menyebutnya sebagai petugas partai. 

"Penegasan Megawati bahwa Jokowi adalah petugas partai dengan sendirinya pupus," kata Budyatna saat dihubungi wartawan, Selasa (12/8).

Ia mengatakan, gagasan Jokowi tidak hanya berimplikasi pada partai pengusung seperti Nasdem, PKB, dan Hanura. Tapi juga partainya sendiri yakni PDI Perjuangan. 

Artinya, apabila ada elite PDI Perjuangan yang ingin menjadi menteri maka mereka harus melepaskan posisi sebagai pengurus partai. 

"Puan Maharani sekali pun harus melepas jabatan apabila ingin masuk di jajaran kabinet," ujarnya.

Budyatna menilai Jokowi menyadari benar peran penting rakyat dan para relawan dalam kemenangannya. Untuk itu Jokowi merasa perlu mengambil jarak dari pengaruh partai yang mengusungnya. 

"Dia ingin menegaskan bahwa dirinya yang dipilih rakyat untuk menjalankan keinginan rakyat dan bukan keinginan partai saja," ujar Budyatna.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA