Wednesday, 27 Jumadil Awwal 1441 / 22 January 2020

Wednesday, 27 Jumadil Awwal 1441 / 22 January 2020

Ke Karimunjawa Bisa Pakai Pesawat Kok

Jumat 08 Aug 2014 17:12 WIB

Red: Agung Sasongko

Pulau Karimunjawa seluas 107.225 hektar dan memiliki keindahan alam baik di darat maupun di bawah laut tersebut, menjadi ikon pariwisata Jawa Tengah pada 2013 mendatang.

Pulau Karimunjawa seluas 107.225 hektar dan memiliki keindahan alam baik di darat maupun di bawah laut tersebut, menjadi ikon pariwisata Jawa Tengah pada 2013 mendatang.

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Pesawat udara bisa menjadi alternatif menuju ke Karimunjawa Kabupaten Jepara, Jateng, jika transportasi kapal laut terhambat gelombang tinggi. "Sebagai alternatif lain dari transpotasi laut sebetulnya masyarakat bisa memanfaatkan jalur udara," ujar Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jateng Prasetyo Aribowo di Semarang, Jumat (8/8).

Diakuinya beberapa waktu lalu maskapai penerbangan Trigana Air sudah melakukan rapat dengan Dishubpar Jateng tetapi terkendala oleh permintaan pihak maskapai yang menginginkan subsidi harga tiket dari Pemerintah. "Mungkin memang Pemerintah belum bisa memberikan subsidi karena Trigana Air kan perusahaan swasta," katanya.

Pihaknya berharap ada pihak lain yang mendorong Trigana Air atau maskapai penerbangan lain untuk bisa masuk Karimunjawa di antaranya hotel atau restoran. Pemerintah sendiri sudah mengembangkan fasilitas landasan Bandara Dewandaru di Karimunjawa dari 900 meter menjadi 1.200 meter, pembangunan tersebut sudah selesai sejak 2013 lalu dan saat ini siap beroperasi.

Sejauh ini baru aktif penerbangan sewa milik Kura-Kura Resort dengan harga tiket 200 dolar AS per orang. "Harapan kami segera ada maskapai penerbangan yang bersedia membuka penerbangan dari Semarang ke Karimunjawa atau dari daerah lain dengan harga tiket yang juga lebih murah," katanya.

Prasetyo mengatakan dengan dibukanya penerbangan tujuan Karimunjawa diharapkan wisatawan tidak hanya mengandalkan kapal laut yang harus menyesuaikan kondisi cuaca. "Tujuan lain juga tidak perlu ada lagi wisatawan yang tertahan di Karimunjawa karena cuaca buruk," katanya.

Seperti diketahui selama dua hari ini cuaca buruk dengan gelombang ombak tinggi berakibat pada tertundanya pelayaran untuk kapal penumpang ke sejumlah daerah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA