Monday, 5 Jumadil Akhir 1442 / 18 January 2021

Monday, 5 Jumadil Akhir 1442 / 18 January 2021

Telinga Kerap Dengar Suara Keras, Ini Akibatnya

Ahad 03 Aug 2014 01:49 WIB

Red: Agung Sasongko

Riset terbaru menyebutkan telinga yang kerap mendengar suara-suara keras, dapat merusak otak.

Riset terbaru menyebutkan telinga yang kerap mendengar suara-suara keras, dapat merusak otak.

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON --  Riset baru mengatakan suara-suara keras seperti sirene mobil pemadam kebakaran atau ambulan bahkan suara keras dari mp3 player bisa merusak otak dan telinga.

Sekitar 15 persen orang Amerika antara usia 20-69 tahun kehilangan pendengaran karena terpapar suara-suara yang keras.  Para ilmuwan mengetahui suara-suara yang keras bisa merusak sel-sel rambut di telinga yang menerima suara-suara itu.

Riset baru ini mengatakan bahwa kerusakan pendengaran juga bisa berdampak pada kemampuan otak untuk memproses suara menjadi ucapan dan percakapan. Ilmuwan dari University of Texas di Dallas memperdengarkan suara-suara keras yang menyebabkan kerusakan pendengaran ringan dan berat pada tikus.

Setelah itu ilmuwan memeriksa bagian-bagian otak tikus yang memproses suara, yang disebut auditory cortex.
Pada tikus yang pendengarannya rusak parah kurang dari 1/3 cortex yang menunjukkan reaksi ketika diberi rangsangan. Pada bagian-bagian yang menunjukkan reaksi, reaksinya lebih lambat.

Otak tikus yang mengalami kerusakan pendengaran ringan  juga berubah, bereaksi lebih lamban dan memerlukan lebih banyak stimulasi dibandingkan tikus yang fungsi pendengarannya normal.

Ini penting, sebab seperti yang disampaikan para periset dalam jurnal Telinga dan Pendengaran, pendengaran adalah proses yang rumit. Mereka mengatakan mendengar suara hanyalah langkah pertama dari proses syaraf yang sangat rumit, yang digunakan otak untuk mengubah suara itu menjadi ucapan yang bisa dipahami.

Ilmuwan juga menunjukkan jika sel-sel rambut telinga yang rusak tidak akan tumbuh kembali dan kerusakan itu tidak bisa diperbaiki.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA