Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Wednesday, 11 Rabiul Awwal 1442 / 28 October 2020

Kembali pada Alquran (2-habis)

Selasa 15 Jul 2014 18:55 WIB

Rep: Sonia Fitria/ Red: Chairul Akhmad

Anak-anak mengikuti khataman Alquran di sebuah masjid di Jakarta.

Anak-anak mengikuti khataman Alquran di sebuah masjid di Jakarta.

Foto: Republika/Tahta Aidilla

REPUBLIKA.CO.ID, Ustaz Bobby Herwibowo, pelopor metode menghafal Alquran Kauny Quantum Memory, mengatakan, munculnya para penghafal Alquran termasuk di televisi merupakan awal baik menuju generasi Qurani.

Ia menyebut itu sebagai bukti pertolongan Allah di tengah masyarakat yang jauh dari Alquran. Sebab, kelihatannya mustahil untuk menghafal seluruh Alquran, bahkan mengetahui sampai terperinci letak ayat, tanda baca, nama surah, dan rangkaiannya.

Menurut dia, ajaib orang-orang seperti itu ada bahkan beberapa di antaranya masih berusia belia. Ia menyatakan, momen Nuzulul Quran diharapkan menjadi pengingat agar umat Islam semakin dekat dengan Alquran. Tak lagi menganggapnya sebagai benda kuno.

Berdasarkan riset IIQ pada 2012, kata dia, sebanyak 74 persen dari 180 juta penduduk Indonesia belum bisa membaca Alquran. “Cukup riskan mengingat warga Muslim menjadi mayoritas di Indonesia,” kata Bobby menegaskan.

Ia mengungkapkan, dalam Alquran Allah  telah memprediksi umat Nabi Muhammad akan mengabaikan Alquran dan ajarannya.

Padahal, dengan menadaburi dan mengamalkan Alquran, manusia akan menjadi hamba yang selalu dekat dengan Tuhannya.






BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA