Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

Friday, 13 Syawwal 1441 / 05 June 2020

India Mengalami Gelombang Panas yang Tinggi

Senin 14 Jul 2014 07:00 WIB

Red: Bilal Ramadhan

India

India

Foto: [ist]

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI- Warga di Ibu Kota India, New Delhi, pada Ahad memperoleh rasa lega dengan turunnya hujan, setelah mereka dilanda kelembaban dan gelombang panas yang membuat hidup di kota itu jadi menjemukan selama berpekan-pekan.

Curah hujan pada sore hari membuat temperatur turun, tapi membuat kemacetan lalu lintas di banyak jalan di kota tersebut akibat air yang tersumbat sehingga menciptakan genangan di mana-mana.

Anak-anak dan orang dewasa keluar rumah untuk menikmati udara sejuk, setelah berpekan-pekan mereka menghadapi udara yang menyengat, demikian laporan Xinhua --yang dipantau Antara di Jakarta, Ahad malam.

Sementara itu, Kota Satelit New Delhi, Noida, di Uttar Pradesh di bagian barat negeri tersebut, juga diguyur hujan setelah lama dilanda kemarau dan udara menyengat, katanya. New Delhi dan wilayah tetangganya telah dicengkeram gelombang panas selama berhari-hari. Temperatur maksimum pada Sabtu di New Delhi mencapai 42,3 derajak Celsius pekan lalu, yang tertinggi selam bertahun-tahun.

Kurangnya curah hujan yang memadai pada musim penghujan tahun ini membuat kemarau di daerah pertanian di India Utara dan air tak mencukupi di bendungan. Kondisi itu juga dapat membuat negeri tersebut terancam krisis pasokan listrik, kata beberapa pejabat pemerintah.

Berkurangnya curah hujan pada musim hujan dilaporkan mencapai lebih dari 45 persen pada Juni tahun ini di seluruh India. Pemerintah India juga menyatakan berkurangnya curah hujan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi, sementara lahan pertanian dilanda kemarau parah.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA