Senin, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 Februari 2020

Senin, 23 Jumadil Akhir 1441 / 17 Februari 2020

Investasi Asing di Indonesia Diperkirakan Meningkat Awal 2015

Jumat 23 Mei 2014 09:22 WIB

Rep: Satya Festiani/ Red: Nidia Zuraya

Investasi (ilustrasi)

Investasi (ilustrasi)

Foto: Reuters/Leonhard Foeger

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ekonom memprediksikan investasi asing langsung (FDI) di Indonesia akan meningkat pada awal 2015. Alasannya, pada waktu tersebut Indonesia telah menyelesaikan Pemilihan Presiden (Pilpres) dan menimbulkan kepastian.

Ekonom dari The Institute of Chartered Accountants in England and Vales (ICAEW) Charles Davis mengatakan investasi akan masuk lagi ke Indonesia karena Indonesia adalah pasar yang besar. "Indonesia pasar yang besar. Populasinya juga besar," ujar Davis di Jakarta, kemarin.

Ia mengatakan, FDI akan didorong oleh konsumsi, bukan oleh produksi. Menurut dia, ongkos produksi barang-barang konsumsi lebih murah daripada membuat barang modal karena Indonesia memiliki populasi yang besar. Konsumsi juga besar karena kelas menengah yang meningkat.

Ia memprediksikan FDI di Indonesia akan melambat hingga akhir 2014. Hal tersebut disebabkan ketidakpastian mengenai pembangunan masa depan di Indonesia. Ia juga menilai Indonesia merupakan negara yang paling terpengaruh oleh kenaikan suku bunga di negara maju. "Kenaikan bunga akan menyebabkan utang luar negeri meningkat," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA