Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Thursday, 15 Rabiul Akhir 1441 / 12 December 2019

Jero: Krisis Listrik Karena Pertumbuhan Ekonomi Membaik

Selasa 13 May 2014 18:59 WIB

Rep: Aldian Wahyu Ramadhan/ Red: A.Syalaby Ichsan

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jero Wacik

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Jero Wacik

Foto: Republika/Wihdan Hidayat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menilai ancaman krisis listrik akibat pertumbuhan ekonomi yang terus membaik.

Menteri ESDM Jero Wacik mengatakan, dengan meningkatknya kualitas ekonomi konsumsi listrik masyarakat menjadi meningkat. ''Selain itu sektor industri maju pabrik, dan lainnya banyak menghabiskan energi,'' kata dia kepada RoL, Selasa (13/5) sore.

Menurut Wacik, banyak sekali pembangunan hotel, mal, bandara, yang akhirnya mengonsumsi listrik begitu besar. Selain itu ditambah lagi dengan smelter-smelter baru, akhirnya konsumsi listrik naik menjulang.

Dahulu, kata Wacik, pada 1945 sampai 2004 cadangan listrik hanya 25 ribu Mega Watt (MW). Namun, semenjak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menjabat terjadi penambahan 25 ribu MW. Artinya, dalam 10 tahun cadangan energi bertambah sama dengan rentang waktu 60 tahun.

Sekarang, lanjut dia, karena permintaan masyarakat terus meningkat akibatnya persediaan listrik terus tergerus. Pemerintah tidak mungkin bisa melarang pembelian produk-produk yang menggunakan daya listrik. Hal itu karena kemajuan ekonomi. Solusinya, pemerintah harus terus membangun pembangkit listrik baru secara masif.



BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA