Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Polisi Bakal Tertibkan Odong-Odong

Rabu 07 May 2014 16:51 WIB

Rep: C30/ Red: Yudha Manggala P Putra

Odong odong, mainan anak (ilustrasi).

Odong odong, mainan anak (ilustrasi).

Foto: Antara/Iggoy el Fitra

REPUBLIKA.CO.ID, SEMANGGI -- Kepolisian akan melakukan penertiban besar-besaran terhadap odong-odong yang masih beroperasi di jalan raya. Kecelakaan maut yang melibatkan truk molen dengan odong-odong di Kabupaten Bekasi dijadikan momentum untuk 'bersih-bersih'.

Menurut Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Rikwanto, secara aturan atau Undang-undang odong-odong memang tidak diperbolehkan untuk beroperasi di jalan raya. Hal itu lantaran odong-odong sangat membahayakan keselamatan baik penumpang maupun supirnya.

"Dari segala sisi tidak baik. Secara UU tidak boleh. Secara faktual juga ada kecelakaan," katanya di Mapolda Metro Jaya, Rabu (7/5).

Dikatakan Rikwanto, kepolisian melalui Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya akan melakukan razia secara intensif. Masih banyaknya odong-odong yang berkeliaran di jalan raya akan ditertibkan semuanya.

Rikwanto mengatakan, odong-odong yang terkena razia akan disita. Bahkan, kata dia, odong-odong bisa saja diurai atau dibongkar bila tidak memiliki surat lengkap. "Biar tidak digunakan lagi," ujarnya.

Seperti diketahui, truk molen menyeruduk odong-odong yang sedang penuh dengan anak-anak dan ibu-ibu di kawasan Delta Silikon 2 Desa Cipatu, Cikarang Pusat, Kabupaten Bekasi. Peristiwa kecelakaan maut itu menewaskan setidaknya 4 bocah dan belasan lainnya luka-luka.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA