Friday, 18 Jumadil Akhir 1443 / 21 January 2022

Mempersiapkan Fasilitas di Tanah Suci (1)

Rabu 07 May 2014 13:16 WIB

Red: Damanhuri Zuhri

pemondokan haji di Sektor I wilayah Mahbas Jin Daerah Kerja Makkah

pemondokan haji di Sektor I wilayah Mahbas Jin Daerah Kerja Makkah

Foto: Heri Ruslan/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Amri Amrullah/Yeyen Rostiyani

Dibutuhkan hingga 21 pesawat untuk mengangkut jamaah haji.

Persiapan haji 2014 terus dilakukan pemerintah. Bahkan, Kementerian Agama (Kemenag) mengklaim persiapan sudah 80 persen.

‘’Hampir semua persiapan di Tanah Suci mulai selesai,’’ kata Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Anggito Abimanyu, Rabu (23/4).

Seperti pemondokan, ia menyatakan, saat ini 50 persen pemondokan yang ditargetkan untuk digunakan jamaah haji sudah tanda tangan kontrak.

Ia memastikan kualitasnya jauh melebihi pemondokan musim haji tahun sebelumnya. Standarnya kualitas hotel bintang tiga.

Pada tahun ini, pemerintah menyiapkan 116 penginapan setara hotel untuk sekitar 155.200 jamaah haji reguler.

Berdasarkan Keputusan Menteri Agama Nomor 64 Tahun 2014 tentang Penetapan Kuota Haji 1435H/2014 M, jumlah jamaah haji sebanyak 168.800.

Dengan demikian, sebanyak 13.600 orang lainnya merupakan jamaah haji khusus. Pemondokan untuk para jamaah haji reguler ini dilengkapi fasilitas pelayanan ibadah, pelayanan sektor kesehatan, dan pelayanan ruang makan yang memadai.

Ada dua tim yang mengurus pemondokan haji ini, yakni tim pencarian dan tim negosiasi. Tim pencarian selama ini aktif mencari pemondokan dengan mencari informasi dari tim negara lain. Tim tersebut juga menunjukkan kelihaian dalam mencari pemondokan berkualitas bagus.

Beberapa syarat dipatok dalam mencari pemondokan haji. Misalnya, ada rumah makan, lalu ada mezzanin dan lain-lain.

Pencarian juga disinkronkan dengan transportasi. Jika sebelumnya kapasitas bus mampu melayani 50 persen jamaah, kini 80 persen.

Menurut Anggito, secara keseluruhan biaya penyewaan pemondokan tahun ini turun dibandingkan tahun lalu. ‘’Sebelumnya, biaya sewa 4.998 riyal Saudi dan sekarang sekitar 4.800-an riyal Saudi.’’ Kapasitas per ruangan maksimal enam orang.

Bakal ada pemisahan antara jamaah laki-laki dan perempuan, kecuali yang diatur tersendiri. Pemisahan berdasarkan gender ini juga berlaku bagi petugas. Di sisi lain, Anggito mengakui untuk pemondokan 2014 ini memang sedikit lebih jauh dari Masjidil Haram.

Jaraknya 2 km hingga 4 km dari Masjidil Haram. Pemerintah beralasan, sebagian pemondokan yang dekat dengan Masjidil Haram dibongkar demi perluasan masjid tersebut. Dengan demikian, 80 persen penginapan jamaah haji tahun ini di atas 2 km.

Sedangkan, sisanya berjarak tak lebih dari 4 km. Bagi mereka yang menempati penginapan di atas 2 km, akan memperoleh layanan transportasi berupa bus Salawat. Menurut Anggito, bus ini bergerak dari Masjidil Haram ke pemondokan dan sebaliknya pulang-pergi.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA