Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Sri Langka Diminta Lindungi Umat Islam

Jumat 02 May 2014 21:03 WIB

Red: Agung Sasongko

Masjid Jamiul Alfar Kolombo, Sri Langka.

Masjid Jamiul Alfar Kolombo, Sri Langka.

Foto: asiaexplorers.com

REPUBLIKA.CO.ID,  KOLOMBO -- Anggota perlemen dari kalangan Muslim Sri Langka meminta Presiden Mahinda Rajapakse melindungi umat Islam. Permintaan ini disampaikan usai serangan kebencian terhadap masjid di Kolombo.

Menurut Dewan Muslim Sri Langka, ada 16 orang anggota parlemen dari kalangan Muslim yang meminta pemerintah ikut campur. "Mereka melihat adanya intimidasi dan ancaman terhadap umat Islam. Penekanan ini yang disampaikan mereka," kata dia seperti dilansir onislam.net, Jumat (2/5).

Sejak Senin kemarin, Kepolisian Sri Langka masih menyelidiki serangan tersebut. Video bukti serangan tengah dianalisis. Sayang, kepolisian belum juga memberikan keterangan terkait motif lebih lanjut.

Namun, melihat dari serangan yang tidak hanya menyasar kalangan Muslim, ada indikasi terjadi kecemburuan sosial. Dugaan ini diperkuat dengan pernyataan kelompok tertentu yang menyatakan kelompok minoritas memiliki pengaruh politik dan ekonomi yang dominan.

Sebelumnya, Presiden Rajapakse meminta umat beragama untuk menghindari provokasi. Ironisnya, permintaan itu tidak digubris. Buktinya, kekerasan tetap terjadi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA