Tuesday, 3 Jumadil Awwal 1443 / 07 December 2021

Tuesday, 3 Jumadil Awwal 1443 / 07 December 2021

Begini Akibatnya Jika Punya Pabrik Air Zamzam Palsu

Jumat 25 Apr 2014 10:53 WIB

Red: A.Syalaby Ichsan

Air zamzam palsu yang dijual dalam botol

Air zamzam palsu yang dijual dalam botol

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Pemilik pabrik pembuat air zamzam palsu, Thalib bin Saeb harus merasakan akibat hukum karena tindak pidana yang diperbuatnya. Pria itu dituntut hukuman tiga tahun penjara yang dijerat dengan Undang-Undang Nomor 5 tahun 1984 tentang perindustrian.

Jaksa Penuntut Umum Kurnia dalam sidnag di Pengadilan Negeri Semarang, Kamis (24/4) menyatakan, terdakwa terbukti bersalah tidak memiliki izin usaha sebagaimana diatur dalam undang-undang.

"Terdakwa tidak memiliki izin usaha industri, padahal usaha tersebut sudah berjalan sejak 2011 dan beromzet lebih dari Rp200 juta," katanya.

Sesuai dengan undang-undang tentang perindustrian setiap usaha dengan omzet di atas Rp 200 juta harus memiliki izin usaha industri. CV Ebin Thalib Mandiri milik terdakwa yang beroperasi tanpa izin usaha tersebut beromzet hingga miliaran rupiah.

Thalib diduga dengan sengaja menjalankan usaha tanpa izin tersebut di kawasan Mijen, Semarang.
Dalam tuntutannya, jaksa juga mempertimbangkan hal-hal yang memberatkan terdakwa, seperti tindakannya yang tidak mendukung program di bidang industri.

"Terdakwa juga melukai hati umat muslim, khususnya yang membeli air zam-zam produksinya," katanya dalam sidang yang dipimpin Hakim Ketua Dwiarso Budi. Atas tuntutan tersebut, terdakwa selanjutnya akan menyampaikan pembelaan yang disampaikan pada sidang selanjutnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA