Senin, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 Februari 2020

Senin, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 Februari 2020

Petambak Protes Rilis Data Stok Garam Pemerintah

Selasa 22 Apr 2014 09:28 WIB

Rep: Lilis Handayani/ Red: Hazliansyah

Petani memanen garam (ilustrasi)

Petani memanen garam (ilustrasi)

Foto: ANTARA

REPUBLIKA.CO.ID, CIREBON -- Sejumlah petambak garam di Kabupaten Cirebon dan Kabupaten Indramayu memprotes adanya rilis data stok garam yang dikeluarkan pemerintah. Mereka menilai, data yang ada dalam rilis tersebut berbeda dengan kondisi di lapangan.

''Ini merugikan kami karena berpengaruh terhadap penyerapan garam,'' ujar Ketua Asosiasi Petambak Garam Seluruh Indonesia (Apgasi) Jawa Barat M. Taufik

Taufik menjelaskan, pemerintah melalui Kementerian Perikanan dan Kelautan mengeluarkan rilis tentang data stok garam nasional yang saat ini mencapai 1,5 juta ton. Padahal, pihaknya menilai stok garam nasional hanya sekitar 500 ribu ton.

''Kalau benar stok garam 1,5 juta ton, perlihatkan dimana?,'' tutur Taufik.

Taufik menyatakan, akibat rilis data itu, para pengepul garam akhirnya menahan diri untuk membeli garam petambak. Pasalnya, mereka menilai stok garam masih banyak.

Taufik pun berharap, dilakukan monitoring ulang dari tim independen untuk menghitung stok garam nasional. Dengan demikian, tidak merugikan petambak.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA