Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Ali Khamenei: AS Musuh Revolusi Islam

Selasa 18 Feb 2014 14:59 WIB

Red: Didi Purwadi

Ayatollah Ali Khamenei

Ayatollah Ali Khamenei

Foto: EPA

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Pemimpin spiritual Iran, Ayatollah Ali Khamenei, Senin (17/2) mengatakan ia tidak optimistis mengenai perundingan nuklir Iran dengan negara besar dunia. Demikian laporan Press TV.

''Beberapa pejabat Iran percaya jika kami berunding dengan Amerika Serikat mengenai masalah nuklir, masalahnya akan dapat diselesaikan. Saya tidak menentang pembicaraan itu, tapi saya tidak optimistis", kata Khamenei.

''Masalah nuklir Iran adalah satu alasan bagi Amerika Serikat dan takkan menghentikan permusuhan antara kedua negara,'' kata pemimpin spirituasl Iran tersebut.

Ia menambahkan juru bicara AS mengangkat masalah seperti hak asasi manusia di Iran dan kemampuan nuklir negara Persia itu untuk membungkam ambisi nuklir Iran.

"Setiap orang perlu mengetahui bahwa Amerika Serikat adalah musuh Revolusi Islam dan permusuhannya takkan berhenti dengan perundingan (nuklir)," kata Khamenei sebagaimana dikutip Xinhua yang dipantau Antara di Jakarta pada Selasa.

"Para pejabat Kementerian Luar negeri Iran dan pemerintah akan melanjutkan misi mereka mengenai pembicaraan nuklir dan Iran takkan pernah melanggar apa yang telah dimulainya," kata pemimpin spiritual Iran itu sehari sebelum dilanjutkannya babak baru perundingan nuklir.

Pada November, Iran dan kelompok P5+1 --yang terdiri atas Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Cina dan Rusia ditambah Jerman-- mencapai kesepakatan sementara mengenai program nuklir Iran di Jenewa dan melaksanakannya pada 20 Januari.

Mereka dijadwalkan mengadakan babak baru pembicaraan di Ibu Kota Austria, Wina, pada Selasa guna membahas kesepakatan nuklir menyeluruh.

sumber : Antara/Xinhua-OANA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA