Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

Pesan Maulid: Pilih Pemimpin Dekat dengan Allah

Selasa 14 Jan 2014 15:11 WIB

Rep: Amri Amrullah/ Red: Karta Raharja Ucu

 Meskipun diguyur hujan, ribuan umat Islam dengan khidmat mengikuti peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW Majelis Rasulullah di kawasan Silang Monas, Jakarta Pusat, Kamis (24/1).   (Republika/Aditya Pradana Putra )

Meskipun diguyur hujan, ribuan umat Islam dengan khidmat mengikuti peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW Majelis Rasulullah di kawasan Silang Monas, Jakarta Pusat, Kamis (24/1). (Republika/Aditya Pradana Putra )

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Umat Islam Indonesia diharapkan memilih pemimpin yang memperjuangkan Islam dan dekat dengan Allah SWT. Ini menjadi pesan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW sekaligus himbauan kepada umat Islam Indonesia menjelang pemilihan legislatif dan eksekutif mendatang.

Hal ini disampaikan Pimpinan Majelis Rasulullah, Habib Ahmad bin Jindan saat memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW di Silang Monas, Selasa (14/1). Turut hadir dalam peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di silang Monas, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, Menteri Agama Suryadharma Ali dan beberapa pejabat negara lainnya.

Dalam pesan tausyiyahnya, Habib Ahmad berpesan pemimpin dan calon pemimpin Muslim Indonesia mencontoh kiprah Nabi Muhammad SAW dan para sahabat. Menurutnya, Indonesia sebagai negara mayoritas Islam, penduduknya yang Muslim memiliki tanggung jawab mencari pemimpin yang dapat mengayomi Islam secara baik.

"Karena itu siapapun pemimpin hasil pemilu nanti, ia harus memiliki hubungan dekat dengan Allah," ujar Habib Ahmad saat menyampaikan Tausyiyahnya.

Ia menjelaskan, hubungan yang baik dengan Allah ini, merupakan prasyarat utama, karena baiknya hubungan pribadi dengan Allah akan memperbaiki hubungannya dengan rakyat dan masyarakat.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA