Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Friday, 12 Rabiul Akhir 1442 / 27 November 2020

Pemimpin Druze Lebanon Minta Kerukunan Agama Ditingkatkan

Rabu 08 Jan 2014 12:08 WIB

Red: Julkifli Marbun

Walid Jumblatt bersama Raja Abdullah dari Arab Saudi (ilustrasi)

Walid Jumblatt bersama Raja Abdullah dari Arab Saudi (ilustrasi)

Foto: wordpress.com

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Pemimpin Partai Sosialis Progresif (PSP) Lebanon yang juga tokoh Druze, Walid Jumblatt, di Tripoli, Selasa, meminta semua pihak di Lebanon untuk melestarikan kerukunan beragama.

Seruan itu dilakukan menyusul sehari setelah penyerangan orang yang tidak dikenal terhadap perpustakaan bersejarah yang dimiliki oleh seorang pendeta Kristen Ortodoks Yunani di utara Tripoli.

Jumblatt juga menuntut penyelidikan atas serangan itu, yang dinilai sebagai peningkatan ketegangan sektarian di kota yang dilanda perang setiap hari itu.

"Pernyataan penyesalan tidak lagi cukup untuk menyelamatkan kota Tripoli dari konflik berdarah, perang politik, ekonomi dan sosial itu akan  terus berlanjut... Sepertinya apa yang mereka cari adalah kerusakan pluralitas ini dan kerukunan [agama] yang menjadi landmark kota Arab ini," kata Jumblatt dalam artikel mingguan yang diterbitkan di media PSP surat kabar Al-Anbaa online.

sumber : Daily Star Lb
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA