Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Soetrisno Bachir: Pengusaha Harus Pimpin Indonesia Masuki Era Baru

Rabu 18 Dec 2013 19:32 WIB

Rep: Erik Purnama Putra/ Red: Fernan Rahadi

Ketua Umum KB PII, Soetrisno Bachir.

Ketua Umum KB PII, Soetrisno Bachir.

Foto: Republika/Edwin Dwi Putranto

REPUBLIKA.CO.ID, PALEMBANG -- Pengusaha Muslim, Soetrisno Bachir menantang mahasiswa untuk tidak hanya mencari kerja, melainkan lebih berusaha untuk menciptakan lapangan kerja.

Ketua Umum Perhimpunan Keluarga Besar Pelajar Islam Indonesia (KB PII ) ini mengajak generasi muda untuk menjadi entrepreneur. "Mari menjadi wirausahawan, untuk menggerakkan bangsa kita agar semakin maju,” ajaknya kepada ribuan sivitas akademika Akademi Bina Sriwijaya, di Palembang pada Selasa (17/12).

Soetrisno mengingatkan bahwa Indonesia masih jauh ketinggalan dari negara-negara tetangga. “Populasi wirausahawan di Indonesia masih sebanyak 1,56%, berada jauh di bawah Malaysia yang punya 4%, Thailand punya 4,1%, apalagi dengan Singapura yang punya 7%,” urainya.

Padahal Indonesia adalah negara berpenduduk nomor empat terbesar di dunia, kaya sumber daya alam, dan berposisi sangat strategis. “Saya optimistis Indonesia jadi negara maju, asal populasi wirausahawannya minimal 5 persen,” tegasnya.

Indonesia sekarang sudah menjadi negara terkaya nomor delapan belas. Soetrisno meyakini, bahwa dengan bertambahnya entrepreneur, Indonesia bisa masuk kelompok lima negara terkaya di dunia. “Dengan kemajuan kita saat ini, kita mampu membuktikan kalau kita bukan bangsa yang tangguh, bukan lemah,” ujarnya.

Menurutnya, jiwa kewirausahaan harus ditanamkan sejak dini. Menjadi sikap mental yang membawa kepada kemandirian dan selalu menghadirkan solusi. “Entrepreneurship adalah kunci meraih kesuksesan dalam bisnis, bermasyarakat, dan juga bernegara,” cetusnya.

Soetrisno menjelaskan bahwa jiwa entrepreneurship atau wirausaha menonjolkan sikap mental yang positif dan selalu mendorong untuk mencapai tujuan dengan gigih. "Entrepreneurship juga adalah virus untuk selalu berkreasi, yang merupakan bibit kejayaan suatu bangsa," tambahnya.

Dengan pengalamannya sebagai pengusaha dan tokoh politik nasional, Soetrisno mengajak untuk menjadikan entrepreneurship sebagai gerakan yang menghidupkan kebangkitan bangsa. "Kita harus bangkit, dan hijrah bersama gerakan wirausaha yang merupakan jalan mulia," katanya.

Soetrisno mengisahkan bahwa sebagai Ketua Umum KB PII periode 2011-2015, ia juga memberikan perhatian besar pada gerakan wirausaha di organisasi yang dipimpinnya.

Salah satunya adalah dengan menggerakkan program terkait kewirausahaan seperti mendirikan “imsa-mart” dan program “go-creative-preneur” yang mejadi gerakan para alumni PII secara nasional.

Melalui KB PII, Soetrisno mengoptimalkan jaringan untuk saling membantu dan membangkitkan para alumni PII. Kemudian meluaskan gerakan dengan melibatkan seluruh komponen umat dan bangsa Indonesia.

Sebagaimana diketahui, bahwa KB PII didirikan pada 28 Mei 1998 di Masjid Istiqlal di Jakarta. Hingga saat ini KB PII telah memiliki kepengurusan di seluruh provinsi serta hampir keseluruhan Kabupaten dan Kota di Indonesia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA