Jumat, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 Desember 2019

Jumat, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 Desember 2019

Kenangan Anas pada Mulyana

Senin 02 Des 2013 05:55 WIB

Red: Heri Ruslan

Mulyana W Kusumah

Mulyana W Kusumah

Foto: ANTARA/Prasetyo Utomo

REPUBLIKA.CO.ID,  Oleh Syahruddin El-Fikri

JAKARTA -- Mantan ketua umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum, memiliki kenangan khusus bersama dengan kriminolog Mulyana W Kusuma (MWK) yang meninggal dunia pada Ahad (1/12) malam di kediamannya, Meruya, Jakarta.

"Mari kita kirim doa untuk almarhum Mulyana W Kusumah. Semoga damai dan dimuliakan di sisi-Nya. Lahu al-Fatihah," twip Anas melalui akun twitternya.

Anas mengatakan, Mulyana Wira Kusumah, biasa dipanggil MWK, dikenal sbg kriminolog, aktivis HAM dan demokrasi.

Sebagai aktivis, lanjut Anas, MWK sangat dikenal ketika aktif di YLBHI. Makin dikenal ketika menjadi Sekjen KIPP.

"Saya mulai kenal secara pribadi adalah ketika sama-sama menjadi anggota Tim 11 (Tim Seleksi Parpol Peserta Pemilu 1999)," lanjutnya.

Sejak itu, kata Anas, dirinya bersama-sama lagi sebagai anggota KPU ketika pemilu 2004, the most complicated election pertama di Indonesia. Anas menyatakan, MWK adalah pekerja keras, selain perokok berat. Orangnya berkomitmen dan bertanggungjawab pada tugas.

"Diskusi, debat dan bekerja bersama MWK adalah keasyikan tersendiri. Yangg agak kurang asyik hanya asap rokoknya," kenangnya pada MWK.

Meskipun kadangkala sakit, mungkin karena kebanyakan rokok, tidak halangi MWK untuk kerja lembur di KPU. MWK orangnya halus, toleran dan penuh tepo-seliro. "Saya belum pernah lihat dia marah. Sabar luar biasa," ujar Anas

Selama di KPU, kata dia, kalau ada rombongan yang "demo" atau ingin sampaikan aspirasi, biasanya MWK dan dirinya ditugasi menerima.

"Kalau "tamu" itu marah-marah dan bicara keras, MWK dan saya sabar dengarkan. Ujungnya kami jelaskan, dan alhamdulillah beres,"

Selanjutnya, "Ketika saya berhenti dan kemudian diminta membantu di Demokrat, MWK termasuk yangg menyemangati."

Anas menambahkan, semangat persahabatannya tinggi, komitmen perkawanannya hebat. MWK yg halus, tetapi kuat bagai karang.

Anas menjelaskan, terlalu banyak kenangan dirinya bersama MWK yang bisa diceritakan. MWK juga hadir waktu peresmian Rumah Pergerakan."Sekitar tiga minggu silam, saya sempat bezuk MWK di RS. Tampak membaik kondisinya. Kami ngobrol enak, cukup lama," ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA