Wednesday, 2 Rajab 1441 / 26 February 2020

Wednesday, 2 Rajab 1441 / 26 February 2020

Dubes Nadjib Sudah Kembali ke Indonesia

Selasa 19 Nov 2013 07:45 WIB

Red:

Staf Kedutaan Besar Indonesia di Australia

Staf Kedutaan Besar Indonesia di Australia

JAKARTA -- Duta besar Indonesia untuk Australia Nadjib Riphat Kesoema sudah meninggalkan Canberra hari Selasa (19/11) pagi menuju ke Jakarta, setelah dipanggil pulang berkenaan dengan berita penyadapan yang dilakukan oleh Australia.

Dubes Nadjib hari Senin sebenarnya berada di Brisbane (Queensland) menghadiri seminar yang dilakukan oleh Universitas Griffith. "Tadi pagi Pak Dubes tiba kembali ke Canberra, dan memberikan briefing kepada staf kedutaan sebelum kemudian terbang ke Jakarta." kata seorang staf kedutaan kepada Radio Australia.

Belum diketahui berapa lama Dubes Nadjib akan berada di Jakarta, dan dalam pesannya kepada staf mengenai kegiatan kedutaaan, Dubes mengatakan kecuali di bidang politik dan pertahanan, kerjasama di bidang-bidang lain dengan Australia berjalan normal.

Disebutkan bahwa kegiatan di bidang konsuler termasuk pengurusan visa tidak akan terganggu selama Dubes berada di Indonesia.

Pernyataan PPIA

Sementara itu, Persatuan Pelajar Indonesia Australia Pusat (PPIA) mengeluarkan pernyataan publik berkenaan dengan masalah penyadapan tersebut.

"Menyikapi keputusan tersebut dan sekaligus menjawab berbagai pertanyaan yang masuk ke Perhimpunan Pelajar Indonesia Australia Pusat (PPIA), maka PPIA Pusat menghimbau kepada seluruh pelajar Indonesia di Australia untuk tetap tenang dan proporsional dalam menyikapi hal ini serta menghormati langkah-langkah diplomasi yang dilakukan oleh kedua negara dalam menyelesaikan permasalahan yang ada." kata pernyataan PPIA.

“Kami menghimbau supaya rekan-rekan pelajar di Australia tetap menjalankan aktivitas belajar seperti biasa dan kita hormati sepenuhya langkah-langkah diplomasi bilateral yang tengah dilakukan oleh kedua negara,” ujar Ketua Umum PPIA Pusat Pan Mohamad Faiz.

Faiz, yang saat ini menempuh studi doktoral di bidang hukum di The University of Queensland, menambahkan bahwa PPIA Pusat, pada Senin malam (18/11), telah bertemu langsung dengan Duta Besar RI untuk Australia Nadjib Riphat Kesoema dan Atase Pendidikan dan Kebudayaan Prof. Ronny Rachman Noor terkait keberlangsungan proses dan aktivitas belajar dari para pelajar Indonesia di Australia.

“Perwakilan RI di Australia, khususnya Atase Pendidikan dan Kebudayaan di Canberra, telah memastikan akan tetap memberikan dukungan penuh terhadap proses dan aktivitas belajar bagai para pelajar Indonesia di Australia. Mereka bahkan juga siap dihubungi kapan saja apabila ada kendala atau hambatan yang dialami oleh pelajar Indonesia di Australia,” kata Faiz.

Berdiri sejak tahun 1981, PPIA adalah salah satu organisasi mahasiswa Indonesia terbesar di luar negeri. Berdasarkan data resmi per Desember 2012, Kedutaan Besar RI di Canberra mencatat terdapat 17.514 pelajar asal Indonesia yang tengah menuntut ilmu di Australia. Lebih dari 80 persen pelajar Indonesia di Australia belajar di sekolah atau perguruan tinggi di negara bagian New South Wales, Victoria, dan Western Australia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA