Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Riset: Separuh Warga Jakarta Mengidap Penyakit Pernafasan

Jumat 13 Sep 2013 05:50 WIB

Red: Ajeng Ritzki Pitakasari

Petugas melakukan uji asap dari kendaraan pribadi saat pelaksanaan uji emisi gratis di kawasan Tugu Proklamasi, Jakarta.

Petugas melakukan uji asap dari kendaraan pribadi saat pelaksanaan uji emisi gratis di kawasan Tugu Proklamasi, Jakarta.

Foto: Republika/ Yasin Habibi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Lebih dari separuh warga Jakarta dinyatakan menderita beragam penyakit yang terkait dengan pernapasan akibat pencemaran udara. Kondisi berdasar riset yang dinyatakan Ketua Komite Penghapusan Bensin Bertimbal (KPBB) Ahmad Syafrudin.

"Hasil dari riset yang kami lakukan menunjukkan bahwa 57 persen penduduk Jakarta menderita sakit akibat pencemaran udara," kata pria yang disapa Puput ini usai forum diskusi mengenai kebijakan fuel economy di Jakarta, Kamis (12/9) malam.

Riset dilakukan oleh KPBB tersebut didukung oleh United States - Environmental Protection Agency (UNEP US- EPA), dan Kementerian Lingkungan Hidup.

Ahmad Syafrudin memaparkan angka 57 persen tersebut setara dengan sekitar lima juta orang yang tinggal di Jakarta. Dari sekitar lima juta jiwa tersebut tercatat 2,5 juta jiwa menderita infeksi saluran pernapasan akut (Ispa), 300 ribu jiwa menderita penyempitan saluran pernapasa, sekitar 300 ribu jiwa menderita penyakit jantung koroner, dan sisanya menderita penyakit akibat pencemaran udara lainnya seperti pneumonia.

"Karena pencemaran udara yang menyebabkan penyakit ini, maka masyarakat Jakarta harus membayar sekitar Rp 38,5 triliun untuk biaya kesehatan," jelasnya.

Menurut dia, jika pemerintah dan pihak-pihak berkepentingan lainnya tidak melakukan upaya konkret, maka pencemaran udara di DKI Jakarta pada 2030 diperkirakan akan mengalami peningkatan setidaknya empat hingga tujuh kali lipat dari kondisi saat ini.

"Demikian juga dengan gas rumah kaca atau CO2 yang bisa mengalami peningkatan hingga tiga kali lipat dari base-line 2010," tambah Puput.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA