Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Layanan Publik Tercemar Aksi Calo

Jumat 06 Sep 2013 07:40 WIB

Rep: Mursalin Yasland/ Red: Didi Purwadi

Herman HN

Herman HN

Foto: Antara/M Tohamaksun

REPUBLIKA.CO.ID, BANDAR LAMPUNG -- Pelayanan publik bagi masyarakat kota Bandar Lampung dinilai masih rendah. Kondisi ini diperparah pula dengan banyaknya calo di berbagai instansi yang berkenaan dengan pelayanan publik.

Wali Kota Bandar Lampung, Herman HN, mengatakan beberapa instansi berkaitan pelayanan publik masih dicemarkan dengan banyaknya beredar calo yang memengaruhi masyarakat berurusan dengan instansi tersebut.

“Memang, masih ada calo. Ini perlu diperbaiki ke depan,” kata Herman, yang juga mantan kepala Dinas Pendapatan Daerah Lalmpung, Kamis (5/9).

Dalam seminar hasil supervisi terhadap sembilan penyelenggara pelayanan publik di lingkungan pemkot Bandar Lampung, Herman mengungkapkan lembaga pelayanan publik sangat rentan dengan keberadaan calo-calo yang akan memengaruhi masyarakat dalam berurusan di instansi tersebut.

Sedangkan, warga masih mengeluhkan layanan kesehatan yang diberikan pihak rumah sakit dan puskesmas di Bandar Lampung dalam beberapa bulan terakhir ini. Dari survei yang dilakukan, terdapat 1.078 warga yang mengeluhkan tertinggi bidang kesehatan.

Hasil survey Pusat Studi Strategis Kebijakan Publik (Pussbik) Lampung menyebutkan keluhan tertinggi ada pada layanan kesehatan, pendidikan, dan disdukcapil. "Keluhan kesehatan sampai Maret masih tinggi," kata Direktur Eksekutif Pussbik Lampung, Ariyanto.
 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA