Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Wednesday, 10 Rabiul Akhir 1442 / 25 November 2020

Muhaimin: FPI Tak Boleh Arogan

Senin 22 Jul 2013 15:37 WIB

Rep: Muhammad Akbar Wijaya/ Red: Karta Raharja Ucu

Muhaimin Iskandar

Muhaimin Iskandar

Foto: Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar menyesalkan peristiwa kekerasan yang dilakukan FPI di Kendal.

Menurutnya FPI tidak boleh arogan. "FPI tidak merasa benar sendiri," katanya, Senin (22/7).

Cak Imin, begitu ia biasa disapa, setuju anarkisme FPI dihentikan melalui pembubaran. "Ya boleh saja, kalau anarkis ya bubarkan saja," sebut  Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi itu.

Sebelumnya, Ketua DPP PKB, Abdul Malik Haramain mendorong pemerintah membekukan aktivitas FPI. Pembekuan itu guna mengantisipasi kemungkinan terjadinya kembali tindakan anarkis FPI.

"Pemerintah harus tegas memberikan sanksi penghentian sementara kegiatan," katanya ketika dihubungi wartawan, Senin (22/7).

Malik menyatakan, kekerasan yang dilakukan FPI di Sukerejo, Kendal bertentangan dengan pasal larangan kekerasan yang terdapat dalam UU Ormas. Menurutnya sanksi pemerintah diperlukan guna melindungi masyarakat dari ancaman kekerasan susulan. "Sanksi itu perlu untuk melindungi masyarakat yang terancam," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA