Tuesday, 18 Sya'ban 1440 / 23 April 2019

Tuesday, 18 Sya'ban 1440 / 23 April 2019

Di Tahun Politik, Wakil Ketua MPR Sampaikan Pesan Persatuan

Senin 03 Dec 2018 10:02 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Wakil Ketua MPR Mahyudin.

Wakil Ketua MPR Mahyudin.

Foto: mpr
Masyarakat diminta jangan mudah diadu domba di tahun politik.

REPUBLIKA.CO.ID, BALIKPAPAN -- Jelang Pemilu Legislatif dan Pemilu Presiden secara serentak pada 2019, Wakil Ketua MPR Mahyudin menyampaikan pesan persatuan. Dia mengingatkan masyarakat agar tidak mudah diadu domba karena perbedaan pilihan.

"Bapak ibu tidak perlu ribut-ribut dalam pemilihan presiden. Kalau tidak suka jangan dipilih, kalau suka ya dipilih lagi. Gitu aja kok repot," katanya ketika memberi pengantar Sosialisasi Empat Pilar MPR kepada warga masyarakat perumahan atas air, Kelurahan Margasari Kecamatan Balikpapan Barat, Balikpapan, Ahad (2/12).

Mahyudin mengungkapkan jelang pemilu serentak ini ada pihak-pihak yang mengail di air keruh dan mencoba mengadu-domba rakyat.

"Karena itu kami dari MPR ikut turun ke rakyat memberi pesan persatuan. Karena ada yang kurang di bangsa saat ini, yaitu rasa toleransi dan solidaritas. Kami turun ke daerah-daerah untuk mengimbau kita jaga persatuan dan kesatuan ini," ujarnya.

Menurut Mahyudin, jika rakyat Indonesia mudah diadu-domba dan bertikai maka akan mudah dijajah negara lain. Indonesia menjadi negara yang tidak damai. 

Dia memberi contoh apa yang sedang terjadi di Timur Tengah. Banyak rakyat Suriah yang mengungsi ke negara Eropa dan negara-negara lain karena perang saudara. Pengungsi Suriah hidup susah dan menjadi pengemis di negara lain, seperti di Turki.

"Kita tidak mau ini (perang saudara seperti di Suriah) terjadi di negara kita. Saya punya kepentingan, saya ingin anak cucu nanti bisa hidup dengan damai di negeri ini. Kalau kita bertikai dan diadu domba maka kita dijajah negara asing lagi. Negeri ini tidak bisa damai," kata Mahyudin.

Mahyudin meminta masyarakat untuk tidak mempertikaikan hal-hal yang tidak penting terutama menjelang Pemilu ini. "Jangan jadikan Pemilu menjadi ajang untuk bertikai," pintanya.

Menurut Mahyudin, banyak negara gagal karena diadu-domba. "Karena itu kita jaga persatuan dan kesatuan. Empat Pilar inilah alat pemersatu kita. Kita ingin bangsa yang bhineka ini tetapi tetap satu jua," kata dia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 
 
Terpopuler