Senin, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Senin, 17 Muharram 1441 / 16 September 2019

Kenaikan BBM, Belum Tentu Berdampak pada Kredit Bank

Rabu 19 Jun 2013 15:07 WIB

Red: Nidia Zuraya

Suku bunga kredit/ilustras

Suku bunga kredit/ilustras

Foto: ist

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Difi Ahmad Johansyah menilai kebijakan penaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi belum tentu berdampak negatif terhadap pertumbuhan kredit perbankan.

"Kenaikan harga BBM belum tentu berpengaruh terhadap pertumbuhan kredit bank, bergantung pada ke mana realokasi subsidi harga BBM itu," kata Difi kepada wartawan di Jakarta, Rabu (19/6).

Dia mencontohkan, apabila pengurangan subsidi harga BBM diberikan untuk sektor pembangunan infrastruktur, maka pertumbuhan kredit di sektor tersebut juga bisa berjalan. "Sekarang ini kan sudah disetujui harga BBM naik, tinggal nanti realokasi subsidi BBM itu ke mana," ujarnya.

Lebih jauh dia mengatakan pertumbuhan industri perbankan secara keseluruhan juga belum dapat dipastikan dengan adanya situasi rencana kenaikan harga BBM bersubsidi saat ini. Menurut dia bank masih akan melakukan perhitungan terlebih dulu atas biaya yang kemungkinan bertambah.

"Semua juga akan clear apabila rupiah stabil. Karena dana-dana di portofolio ini kan tidak suka ketidakpastian. Nah saat ini mereka kembali dulu ke dolar," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA