Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Betapa Sulit Muslimah AS Mendapat Pekerjaan

Senin 03 Jun 2013 19:34 WIB

Rep: Agung Sasongko/ Red: Sadly Rachman

Muslimah AS

Foto: Youtube
EMBED

REPUBLIKA.CO.ID, HAWAII--Muslimah AS menjadi pihak yang dirugikan ketika perusahaan lebih memilih calon karyawan dengan pakaian tanpa simbol agama. Ini menjadi model diskriminasi baru yang tengah marak di AS.

Demikian hasil riset terbaru yang dipublikasikan Universitas Hawaii baru-baru ini. Seperti dikutip Phys.org, Selasa (28/5), Peneliti Universitas Hawaii, Sonia Ghumman  melalui riset ini dapat mencari tahu sejauh mana individu dengan pakaian bersimbolkan agama mengalami diskriminasi.

Riset ini melibatkan pelajar dan mahasiswa berusia 19-22 tahun. Mereka berasal dari beragam latar belakang etnis. Selanjutnya, mereka diminta untuk mencari pekerjaan dengan atau tanpa jilbab. Dari 112 kasus, perempuan berjilbab paling sering mengalami diskriminasi. Mereka umumnya mendapatkan penolakan verbal dan eskpresi.

Setelah data-data tersebut diolah, tim peneliti mendapat satu kesimpulan Muslimah berjilbab akan mengalami kesulitan mendapatkan pekerjaan.

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA