Tuesday, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 January 2020

Tuesday, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 January 2020

Saatnya Orang Tua Memahami Emosi Anak

Sabtu 25 May 2013 15:16 WIB

Rep: niken paramitha/ Red: Taufik Rachman

Dr. Amir Zuhdi, Neuro Science PKPU dalam seminar

Dr. Amir Zuhdi, Neuro Science PKPU dalam seminar "Menjadi Pelatih Emosi Anak", Sabtu (25/5) di SMP Islam Al Ikhlas, Jakarta Selatan.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA --Parenting Neuroscience dr. Amir Zuhdi, mengingatkan bahwa untuk bisa memahami emosi anak, orangtua utamanya harus tahu bagaimana cara mendidik anak yang baik. Menurut Amir ada dua hal yang harus dilakukan orangtua. Yakni, menjadi seorang konsultan dan pelatih bagi anak.

Hal itu dilontarkan Amir pada seminar bertajuk "Menjadi Pelatih Emosi Anak", Sabtu (25/5). Seminar yang digelar PKPU di SMP Islam Al-Ikhlas Jakarta ini diikuti oleh 200 peserta yang merupakan orangtua dan guru.

Untuk bisa menjadi konsultan, kata Amir, orangtua harus membangun kedekatan dengan anak (connected). Setelah membangun kedekatan, tugas orangtua kemudian mencari kemampuan dan bakat anak (discover).

Paling tidak orangtua bisa melihat kemampuan anak melalui 9 kecerdasan anak, kecerdasan musikal, kecerdasan intrapersonal, kecerdasan interpersonal (sosial), kecerdasan visual spasial, kecerdasan natural, kecerdasan kinestetik tubuh, kecerdasan moral, kecerdasan verbal linguistik, dan kecerdasan logika matematika. Dan terakhir adalah mengedukasi anak.

"Yang paling penting bagaimana kemampuan menemukan kecerdasan anak dan kita optimalkan kecerdasan tersebut," kata Amir saat memberikan seminar.

Dan untuk melengkapi ketiga cara tersebut, orangtua juga perlu menjadi seorang pelatih bagi anak. Pertama menurut Amir, melatih anak tidak akan berhasil tanpa adanya rasa kepercayaan dari anak kepada orangtua. Dan kepercayaan dibangun lewat komunikasi.

"Kedua, jadilah pendengar yang baik untuk anak. Dan ketiga adalah kemampuan bertanya dan berikan feedback kepada anak," tambahnya.

Disela seminar berlangsung, Ira Nurulia, Customer Relation Manager PKPU mengatakan, seminar sebagai bentuk pelayanan PKPU kepada donatur, mitra sekolah dan para orangtua  yang telah mendukung kegiatan PKPU selama ini.

"Semoga dengan pelatihan ini, orangtua bisa lebih mengetahui karakter anaknya dan mampu bijak menyikapi setiap perilaku anak," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA