Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Friday, 17 Sya'ban 1441 / 10 April 2020

Resonansi

Hidup dan Kualitas Kehidupan

Ahad 19 May 2013 07:00 WIB

Rep: Asma Nadia / Red: M Irwan Ariefyanto

Asma Nadia

Asma Nadia

Foto: Republika/Daan

REPUBLIKA.CO.ID,Oleh Asma Nadia

Konon makna seseorang dalam hidup baru kita ketahui saat kehilangan mereka. Seorang istri yang sering mengabaikan suami, tidak begitu peduli dengan segala kebutuhannya karena sibuk dengan urusan sendiri, tiba-tiba menangis dan berjanji akan merawat suami sebaik mungkin ketika lelaki yang dicintai terbaring koma di rumah sakit.

Seorang suami yang mengabaikan peran istri dan merasa hanya dirinya yang paling penting sebab menafkahi keluarga, baru sadar betapa berat dan ruwetnya tugas istri saat sang pendamping sudah tak ada lagi di sisi. Orang tua yang selalu tidak punya waktu untuk anak-anaknya, tiba tiba diliputi penyesalan mengapa tidak memberikan semua waktunya untuk anak ketika si buah hati telah terbaring kaku di pusara.

Ya, kisah-kisah penyesalan serupa dapat ditemukan jejaknya da lam masyarakat kita. Dan beberapa pekan terakhir, membaca berbagai berita kehilangan, saya seakan diantar pada satu perenungan tentang seberapa berartinya kehidupan kita.

Indonesia begitu tersentak ketika mendengar berita Uje (Ustaz Jefri Al Buchori) berpulang ke haribaan Allah di usia yang relatif muda. Ribuan orang menshalati jenazahnya. Tidak puas hanya sekadar menshalati, mereka berbondong-bondong mengantar jenazah ke peristirahatan terakhir. Lebih dari sepekan berbagai media di Tanah Air tetap memberitakan kepergian ustaz tersebut.

Para pedagang asongan dan kaki lima meningkat omzet penjualannya sampai dua kali lipat saat berjualan di sekitar tempat Uje dimakamkan, seolah menjadi bukti bahkan setelah meninggal pun Uje masih bisa memberi kontribusi kebaikan bagi hidup orang lain. Setelah Uje pergi, masyarakat baru menyadari perasaan kehilangan mereka yang demikian besar.

Banyak pihak baru melihat betapa Uje telah menyentuh banyak orang di Indonesia, ia menjadi salah satu ikon Islam (baca: ustaz muda) yang bersahabat. Islam yang bisa diterima anak muda. Islam yang ramah. Saya (meski belum sampai pada sebuah kesimpulan) akhirnya mengerti bahwa sering kali kualitas hidup seseorang justru terlihat ketika dia telah tiada.

Satu pertanyaan kemudian menggugah batin. Jika saya meninggal kelak, seberapa banyak yang akan merasa kehilangan? Seberapa banyak dari keluarga, teman dekat, atau mereka yang sekadar mengenal akan rela menyediakan waktu untuk menshalatkan? Pertanyaan-pertanyaan yang akan ditentukan jawabannya oleh kualitas hidup saya sendiri. Seberapa saya atau kita semua telah memberi manfaat untuk orang lain.
Namun, sebuah berita lain yang menyusul belakangan membuat saya berpikir lebih jauh. Sir Alex Ferguson menyatakan resmi mundur dari Manchaster United. Dunia sepak bola tersentak. Ya, semua tahu usia sang pelatih sudah puluhan tahun melewati usia pensiun, tapi tetap saja hal ini mengagetkan. Pencinta MU di seluruh dunia merasa kehilangan.

Hotel-hotel di-booking penuh untuk melihat sang maestro pada pertanding an terakhirnya, tiket terjual ludes, semua berdesak-desakan ingin melihat sang tokoh di akhir karier nya. Koran dan berbagai media masa menjadikan berita tersebut sebagai head line.

Bahkan, ada yang berkomentar tidak pernah ada berita pengunduran diri seheboh ini, yang hanya bisa disaingi oleh berita kematian selebriti penting.
Reaksi dan pemberitaan sedemikian hebat bukan tanpa alasan. Sir Alex Ferguson mengisi kehidupan dan kariernya dengan berbagai prestasi. Ia berhasil mengangkat MU yang menghadapi jurang kebangkrutan menjadi salah satu klub terkaya dan dihormati.
Sekali lagi kenyataan ini menunjukkan tak perlu menunggu datangnya kematian untuk mengetahui kualitas hidup seseorang bagi pihak lain. Cukup dengan berhenti sejenak dan melakukan kilas balik.
Kembali kepada perenungan. Mari sama-sama melihat tahun-tahun yang terlewati. Apa pekerjaan kita saat ini? Pegawaikah? Manajerkah? Politisikah?
Gurukah? Sama-sama mencoba menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan berikut.

Jika kita berhenti dari pekerjaan sekarang, apakah akan dengan mudah kita tergantikan? Akankah ada banyak pihak yang merasa kehilangan? Jawaban atas pertanyaan ini sedikit banyak menunjukkan kualitas kehidupan yang telah kita bangun. Ada catatan lain bagi yang Muslim. Pencapaian dunia belum tentu selaras dengan pencapaian akhirat. Di mana bukan popularitas, melainkan berapa banyak jejak kebaikan yang diiringi keikhlasan telah kita tebar dan menyentuh sesama.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA