Jumat, 4 Rajab 1441 / 28 Februari 2020

Jumat, 4 Rajab 1441 / 28 Februari 2020

Preman Jalanan Akan Dididik Polda Jabar dan Kodam III Siliwangi

Rabu 08 Mei 2013 10:17 WIB

Rep: Djoko Suceno/ Red: Heri Ruslan

Preman diringkus polisi (ilustrasi)

Preman diringkus polisi (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Preman yang terjaring razia Operasi Preman Terpadu yang digagas Polda Jabar, Kodam III Siliwangi, Pemprov Jabar, dan Kejati Jabar, akan didik selama satu minggu di Rindam Kodam. Selama pendidikan tersebut, para preman akan mendapat pendidikan disiplin dan keterampilan.

"Dengan pendidikan ini diharapkan perilaku mereka bisa berubah dan mereka memiliki keterampilan sehingga bisa meninggalkan perilaku preman," kata Kapolda Jabar, Irjen Pol Drs Anis Angkawijaya kepada para wartawan, Rabu (8/4).

Para preman  yang terkena  razia tersebut, kata Anis, akan dikelompokan menjadi dua bagian. Mereka yang kedapatan membawa senjata tajam dan narkoba, akan diproses sesuai hukum yang betlaku. Sedangkan para preman yang tak terbukti memiliki barang bukti  kejahatan akan menjalani pembinaan selama satu minggu di Rindam III Diliwangi.

"Jadi yang diproses secara hukum adalah mereka yang terbukti memiliki barang bukti kejahatan," kata dia.

Program pembinaan para preman  ini, kata Anis, anggarannya berasal dari pemprov. Dia tak mengetahui berapa jumlah anggaran yang akan disalurkan untuk program ini. Ia berharap dengan program pembinaan ini bisa mengubah perilaku parapreman jalanan. 


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA