Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Menteri Pertahanan Prancis Klaim Operasi di Mali Sukses

Kamis 31 Jan 2013 20:27 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Dewi Mardiani

 Seorang tentara Perancis berdiri di antara dua jet tempur Mirage F1 di pangkalan udara militer Mali di Bamako, Senin (14/1). (Reuters/Joe Penney)

Seorang tentara Perancis berdiri di antara dua jet tempur Mirage F1 di pangkalan udara militer Mali di Bamako, Senin (14/1). (Reuters/Joe Penney)

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Menteri pertahanan Prancis, Jean-Yves Le Drian, mengeklaim operasi yang dilakukan di Mali selama tiga pekan ini sukses.

Pernyataan tersebut diucapkan Le Drian, Kamis (31/1), setelah pasukan Prancis mengambil kendali tiga ibu kota provinsi yang dikuasai oleh para pemberontak ekstrem sejak April 2012 lalu.

Tapi Le Drian menekankan, (keberhasilan operasi) itu bukan berarti bahwa risiko militer dan memerangi (pemberontak) telah selesai. Le Drian mengaku Prancis tidak berniat untuk tinggal di Mali. ‘’Tapi ini bukan waktu untuk melepaskan diri (dari Mali),’’ ujar Le Drian.

Perancis meluncurkan serangan militernya pertama kali 11 Januari lalu setelah Islamis menguasai utara Mali. Perancis dan Mali telah menguasai Gao, Timbuktu dan mengumumkan Rabu (30/1) bahwa pasukan telah menguasai Kidal.

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA