Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sunday, 11 Rabiul Akhir 1441 / 08 December 2019

Sinetron di ICU, Pemerintah dan Pihak Pasien Beda Pandangan

Sabtu 29 Dec 2012 05:08 WIB

Rep: Bilal Ramadhan/ Fenny Melisa/ Red: Abdullah Sammy

 Pasien di Rumah Sakit.

Pasien di Rumah Sakit.

Foto: Antara/Jafkhairi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan berdalih kegiatan medis di ICU Rumah sakit Harapan Kita tak terganggu meski sempat digunakan sebagai lokasi syuting sinetron.

Lokasi syuting pun diakui pemerintah,adalah ruangan di dekat ICU yang tidak dimanfaatkan dan sedang kosong. Diakui pula bahwa saat digunakan syuting, kebisingan sempat terjadi di Rumah Sakit.

Sementara Direktur Utama Rumah Sakit Anak dan Bunda (RSAB) Harapan Kita, Achmad Subagjo meminta maaf kepada keluarga Ayu Tria. Atu Tria adalah bocah yang meninggal dunia di Harapan Kita saat lokasi RS digunakan sebagai kegiatan syuting sinetron.  "Kami menyampaikan belasungkawa sekaligus minta maaf atas ketidaknyamanan yang terjadi," kata Achmad.

Ia mengatakan, syuting di ICU sebagai promosi mengenalkan rumah sakit. Di RSAB Harapan Kita, syuting bukan hal baru. Ia mengklaim, syuting pun tidak dipungut bayaran. Namun dengan insiden ini, dia melarang ada syuting lagi di rumah sakit.

Kurnianto Ahmad, ayah Ayu, menegaskan, tidak akan mengubah pernyataannya bahwa ia melihat ada syuting di ruang ICU saat membawa anaknya. Bahkan, kata dia, syuting hanya dipisahkan sebilah kaca dari tempat tidur Ayu.

Di ICU, Ayu sempat meminta Kurnianto tidak meninggalkannya sendiri. Namun, dokter menyuruh Kurnianto menunggu di luar. Sementara, awak syuting tetap melakukan pengambilan gambar di samping tempat tidur Ayu.

"Saya merasakan ketidaknyamanan itu. Harusnya masuk pintu utama ke ICU, tapi ini jadi masuk pintu samping karena ada syuting," keluh Kurnianto.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA