Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Saturday, 13 Rabiul Akhir 1442 / 28 November 2020

Percaya Ramalan Kiamat, Bisa Merontokkan Iman

Ahad 04 Oct 2020 16:48 WIB

Rep: Rr. Laeny Sulistyawati/ Red: Karta Raharja Ucu

Gambaran ramalan hari kiamat di akhir 2012

Gambaran ramalan hari kiamat di akhir 2012

Percaya Ramalan Kiamat, Bisa Merontokkan Iman

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Islam melarang umatnya mempercayai segala bentuk ramalan, termasuk ramalan tentang kiamat yang disebut Suku Maya bakal terjadi 21 Desember 2012.

Nabi Muhammad SAW bersabda, siapa yang mendatangi peramal atau dukun dan mempercayai perkataanya, bakal rontok imannya. Artinya, umat Islam yang mempercayai ramalan Suku Maya jika kiamat bakal terjadi 21 Desember 2012, imannya sudah tercemar.

Diriwayatkan dari HR Ahmad, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang mendatangi dukun atau peramal lalu membenarkan ramalannya maka sungguh dia telah kafir kepada apa yang diturunkan kepada Muhammad shallallahu alaihi wasallam.”

Surat al-A'Raf ayat 187 menjelaskan tidak seorang pun tahu kapan terjadinya kiamat.

Mereka menanyakan kepadamu tentang kiamat: 'Bilakah terjadinya?' Katakanlah: 'Sesungguhnya pengetahuan tentang kiamat itu adalah pada sisi Tuhanku; tidak seorangpun yang dapat menjelaskan waktu kedatangannya selain Dia. Kiamat itu amat berat (huru haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi. Kiamat itu tidak akan datang kepadamu melainkan dengan tiba-tiba'. Mereka bertanya kepadamu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah: 'Sesungguhnya pengetahuan tentang bari kiamat itu adalah di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui'."

Surat lain dalam Alquran yang menjelaskan tentang kiamat adalah surat Al-Ahzab ayat 63. "Manusia bertanya kepadamu tentang hari berbangkit. Katakanlah: 'Sesungguhnya pengetahuan tentang hari berbangkit itu hanya di sisi Allah'. Dan tahukah kamu (hai Muhammad), boleh jadi hari berbangkit itu sudah dekat waktunya."

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA