Saturday, 4 Sya'ban 1441 / 28 March 2020

Saturday, 4 Sya'ban 1441 / 28 March 2020

Pencairan Es di Arktik Kian Mengkhawatirkan

Selasa 13 Nov 2012 05:16 WIB

Rep: mutha ramadhani/ Red: Taufik Rachman

Luas es di Arktik semakin berkurang dan menyusut tiap tahunnya.

Luas es di Arktik semakin berkurang dan menyusut tiap tahunnya.

Foto: jpl.nasa.gov

REPUBLIKA.CO.ID,LONDON - Satelit militer Amerika Serikat (AS) memperlihatkan kompleksitas perubahan iklim yang berdampak pada perubahan pola angin di wilayah kutub. Ini kemudian menyebabkan meluasnya pencairan es di sekitar Laut Antartika.

"Arktik kehilangan es lima kali lebih cepat dari Antartika. Oleh karenanya, Bumi rata-rata kehilangan es laut lebih cepat," kata staf British Antartic Survey, Paul Holland, dikutip dari the Guardian, Selasa (13/11). Kesimpulannya itu berdasarkan pada apa yang terlihat dimodel komputer.

Luasnya lautan es sangat penting diperhatikan dalam indikator pemanasan global. Hal ini berkaitan dengan kenaikan temperatur Bumi. Angin panas yang bertiup dari belahan bumi tropis menuju Antartika semakin kuat. Makanya, es laut menjadi hilang lebih cepat.

Holland mencontohkan di beberapa wilayah, seperti Laut Bellingshausen, pencairan es bahkan terjadi lebih cepat dibandingkan pencairan es di Kutub Utara. Sebanyak 17 ribu kilometer persegi es beku telah mencair menjadi lautan dalam setahun terakhir.

Antartika adalah benua yang dikelilingi oleh lautan. Sedangkan Arktik adalah laut yang dikelilingi oleh benua. Untuk beberapa alasan, jika angin panas tropis mendorong pencairan es lebih cepat akan berdampak pada tenggelamnya daratan sekitarnya yang membahayakan jiwa umat manusia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA