Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Politik Figur Senjata Ampuh Menangkan Jokowi

Jumat 21 Sep 2012 14:17 WIB

Rep: Mansyur Faqih/ Red: Karta Raharja Ucu

Joko Widodo.

Joko Widodo.

Foto: ANTARA

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekjen PPP, M Romahurmuziy berpendapat sosok figur yang diusung sebagai pemimpin menjadi faktor utama kemenangan. Dalam politik Pemilukada dari tingkat daerah hingga provinsi politik figur sangat menentukan, bukan politik parpol ataupun struktural.

Pernyataan politisi yang akrab disapa Romi itu terbukti di Pemilukada DKI Jakarta. Sosok calon gubernur DKI Jakarta, Fauzi Bowo kalah ngetop ketimbang kompetitornya, Jowo Widodo. Walhasil, Foke 'K.O' dari Jokowi di putaran kedua. (baca: Foke Kalah 'Ngetop' Ketimbang Jokowi).

Sejak 2005, lanjut Romi, sudah banyak pemilukada  yang membuktikan, bahkan calon yang didukung partai gurem sekali pun kerap mendapatkan kemenangan. ''Nantinya Pilpres 2014 juga akan demikian. Sebagaimana SBY menang pada Pilpres 2004 dengan perolehan Partai Demokrat yang hanya tujuh persen dalam Pileg 2004," kata Romi dalam pesan singkat, Jumat (21/9).

Menurut Romi, isu perubahan mendapatkan tempat maksimal di hati rakyat. Isu ini hadir dengan tepat ketika tingkat kepuasan pemilih di akhir masa jabatan petahana (incumbent) kurang dari 50 persen.

Karenanya, siapapun figur penantang yang tampil pada putaran kedua, maka relatif diuntungkan. Ini mengingat kepuasan masyarakat kepada Foke di banyak survei disebutkan tidak melebihi 50 persen.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA