Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

MUI: Perekonomian Umat Perlu Revolusi Pemikiran

Ahad 02 Sep 2012 17:28 WIB

Rep: Fenny Melisa/ Red: Dewi Mardiani

Zakat (ilustrasi).

Zakat (ilustrasi).

Foto: wordpress.com

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal (Sekjen) Majelis Ulama Indonesia (MUI), Mohammad Ichwan Syam, mengatakan perekonomian umat Islam memerlukan revolusi pemikiran. ”Umat Islam perlu ada perubahan mindset tentang ekonomi. Para kyai, ustadz, pengasuh pondok pesantren, guru tidak melulu membicarakan akhirat. Penting juga membahas bagaimana membangun perekonomian umat,” tuturnya, Ahad (2/9).

Melihat pentingnya perekonomian bagi kehidupan umat Islam, lanjut Ichwan, diperlukan sinergi yang baik antara ormas-ormas Islam. “Perlu ada program lintas sektoral ormas yang berujung pada pemberdayaan perekonomian umat,” kata Ichwan.

Menurutnya, umat Islam memiliki potensi untuk menjadi umat yang tangguh. Potensi perekonomian Islam saat ini, nilai Ichwan, sangat besar. “Sekarang mulai bermunculan bank-bank syariah, potensi dan pengumpulan zakat pun juga besar. Namun, walaupun potensinya besar, sulit diberdayakan jika tidak ada kerja sama dan identifikasi kekurangan umat dalam pemberdayaan ekonomi Islam,” ujar Ichwan.

Ichwan mengatakan, langkah yang perlu dilakukan dalam rangka memperkuat perekonomian umat adalah dengan pengembangan keuangan syariah dan mempermudah akses permodalan untuk para dhuafa. Karena itu, lanjut Ichwan, program pemberdayaan perekonomian umat terutama perubahan pola pikir ekonomi akan menjadi satu dari tiga pembahasan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) MUI  yang berlangsung pada tanggal 1-4 September 2012 di Jakarta.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA