Wednesday, 25 Jumadil Akhir 1441 / 19 February 2020

Wednesday, 25 Jumadil Akhir 1441 / 19 February 2020

Kementan Kaji Adaptasi-Mitigasi Perubahan Iklim

Jumat 10 Aug 2012 12:14 WIB

Rep: MG05/ Red: Dewi Mardiani

Petani sayur memanen sawi di perkebunan khusus untuk komoditi ekspor di Makasar

Petani sayur memanen sawi di perkebunan khusus untuk komoditi ekspor di Makasar

Foto: ANTARA

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sektor perkebunan sudah mulai merasakan dampak perubahan iklim yang terjadi di Tanah Air. Hal itu berpengaruh terhadap hasil perkebunan.

Sebagai upaya untuk mengatasi dampak perubahan iklim tersebut, saat ini sedang dilakukan pengkajian strategi peningkatan produksi, produktivitas, dan mutu hasil perkebunan oleh Kementerian Pertanian (Kementan). "Program kami ke depan, melakukan adaptasi dan mitigasi untuk meningkatkan produktivitas sektor perkebunan," ungkap Dirjen Perkebunan Kementan, Gamal Nasir, di Jakarta, kemarin.

Adaptasi dilakukan melalui penyesuaian sistem produksi terhadap pemanasan dan perubahan iklim global. Penggunaan varietas tanaman yang tahan terhadap kekeringan, fluktuasi temperatur yang tajam, kecepatan angin, dan lainnya.

"Variasi tanaman bertujuan menghindari jika suatu tanaman tertentu tidak tahan terhadapa perubahan iklim, maka tanaman alternatif bisa digunakan," kata Gamal.

Untuk mitigasi, lanjutnya, yang dilakukan adalah menurunkan emisi gas rumah kaca, maupun menyediakan wadah, menghasilkan energi terbarukan, sehingga dapat meredam pemanasan dan perubahan iklim global.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA