Senin, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 Februari 2020

Senin, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 Februari 2020

Soal Muslim Rohingnya, Presiden SBY Didesak Usir Dubes Myanmar

Senin 30 Jul 2012 21:59 WIB

Rep: Mansyur Faqih/ Red: Djibril Muhammad

 Muslim Rohingya di kamp pengungsian di Kutupalong, Bangladesh.

Muslim Rohingya di kamp pengungsian di Kutupalong, Bangladesh.

Foto: Saurabh Das/AP

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Presiden Suara Independen Rakyat Indonesia (Siri), Eggi Sudradjat mendesak agar presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tidak tinggal diam terhadap tindakan kekerasan etnis Muslim Rohingya di Myanmar. Pasalnya, SBY merupakan kepala negara Muslim terbesar dan sebagai ketua Asean. 

"Saya kritik keras. SBY jangan loyo dan jangan menjadi orang yang tidak beriman dengan membiarkan sesama Muslim di sana dibantai," katanya di Jakarta, Senin (30/7).

Menurutnya, tindakan tegas yang bisa diambil SBY antara lain dengan memanggil duta besar Myanmar di Indonesia dan menyampaikan protes keras. Bahkan, kalau perlu usir duta besar itu sebagai bagian dari protes terhadap tindakan pemerintah militer terhadap etnis Muslim Rohingya.  

Langkah lainnya, menyampaikan masalah ini ke komisi HAM PBB. Bahwa hal ini sudah menjadi tindakan pelanggaran HAM yang serius. Bahkan, tindakan pembantaian etnis ini sudah sama seperti yang terjadi di Bosnia dan holocaust terhadap kaum Yahudi.

"Kok lebih hebat berita penembak orang yang menonton Batman. Obama juga tidak berbicara apa pun. SBY harus bertindak," papar dia.

Jika SBY tetap bertindak pasif, ia khawatir malah akan menimbulkan gerakan tersendiri untuk menyelesaikan masalah itu. "Tinggal tunggu saatnya saja. Ini tidak akan terjadi kalau SBY betul-betul bertindak dalam diplomasi dan wibawanya jalan," pungkas Eggi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA