Tuesday, 6 Jumadil Akhir 1442 / 19 January 2021

Tuesday, 6 Jumadil Akhir 1442 / 19 January 2021

Maluku Barat Daya Operasikan RS Bergerak

Jumat 13 Jul 2012 08:56 WIB

Red: Taufik Rachman

Puskesmas Terapung

Puskesmas Terapung

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Dinas Kesehatan Maluku Barat Daya segera mengoperasikan rumah sakit bergerak bantuan Kementerian Kesehatan guna meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, kata Kepala Dinas Kesehatan MBD, Hans Aipassa, di Ambon, Jumat.

"Rumah sakit bergerak bantuan Kementerian Kesehatan tersebut telah dibangun di Tiakur, Pulau Moa, dan akan dioperasikan pertengahan Juli 2012," katanya.

Dia mengakui, rumah sakit bergerak tersebut sebelumnya akan diserahkan Pemerintah Kabupaten Morotai, namun setelah dilakukan koordinasi akhirnya diserahkan ke Kabupaten Maluku Barat Daya.

"Rumah sakit bergerak ini sudah dipasang label 'Morotai' tetapi dialihkan mengingat kebutuhan mendesak untuk peningkatan pelayanan kesehatan masyarakat di Maluku Barat daya yang berbatasan dengan negara tetangga Timor Leste dan Australia," katanya.

Menurutnya, rumah sakit dengan sistem bongkar-pasang itu saat ini telah didirikan di Tiakur yang ditetapkan sebagai Ibu Kota Kabupaten Maluku Barat Daya berdasarkan undang-undang No. 31 tahun 2008, tentang pemekaran kabupaten Maluku Barat Daya dari Maluku Tenggara Barat.

Rumah sakit tersebut terdiri dari sembilan ruangan termasuk ruang perawatan dan operasi serta dilengkapi sejumlah peralatan medis diantaranya rontgen, operasi, kebidanan, anestesi dan pemeriksaan gigi.

"Jika sewaktu-waktu perlu dipindahkan ke daerah yang dianggap rawan, maka bangunan rumah sakitnya mudah dibongkar dan dipindahkan bersama dengan peralatannya, karena sistem knock down," katanya.

Dia mengakui, keberadaan rumah sakit bergerak itu sangat membantu peningkatan pelayanan kesehatan masyarakat di Maluku Barat Daya, mengingat jumlah fasilitas maupun sarana kesehatan di daerah tersebut masih sangat minim.

Apalagi, tambahnya di Dataran Tiakur yang menjadi ibu kota kabupaten saat ini hanya terdapat satu rumah sakit tipe D yang dijadikan sebagai pusat rujukan serta melayani masyarakat di kecamatan Leti, Moa, dan Lakor (Lemola).

"Rentang kendali pelayanan dari Tiakur ke kecamatan ini sangat luas serta terhambat minimnya sarana prasarana traspostasi, sehingga keberadaan rumah sakit bergerak ini sangat membantu optimalisasi penanganan kesehatan masyarakat," katanya.

Dia menambahkan, saat ini sejumlah tenaga medis sedang dilatih untuk menangani operasional rumah sakit bergerak itu, termasuk pemanfaatan seluruh peralatan kesehatan sesuai dengan standar, sehingga dapat bertindak cepat jika sewaktu-waktu diperlukan untuk penanganan penderita.

"Kami juga berharap pemerintah pusat melalui Kementerian Kesehatan dapat mengalokasikan anggaran yang cukup untuk membangun sarana dan fasilitas kesehatan lainnya di Maluku Barat Daya , sehingga masyarakat yang tinggal di wilayah perbatasan dengan Timor Leste dan Australia tidak merasa diabaikan," tandas Hans Aipassa.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA