Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Friday, 19 Zulqaidah 1441 / 10 July 2020

Jangan Buru-buru Simpulkan Gunung Padang

Jumat 29 Jun 2012 19:35 WIB

Red: Taufik Rachman

Sirus megalitikum di Gunung Padang, Cianjur

Sirus megalitikum di Gunung Padang, Cianjur

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Interpretasi atas umur situs Gunung Padang di Kabupaten Cianjur Jawa Barat harus berdasarkan bukti-bukti yang diperoleh dan diketahui masyarakat ilmiah, demikian disampaikan Peneliti Senior Pusat Penelitian dan Pengembangan Arkeologi Nasional, Truman Simanjuntak.

"Masyarakat Nusantara belum mengenal budaya bangunan atau monumen pada empat ribu tahun sebelum masehi. Budaya monumen baru diketahui sekitar dua ribu tahun lalu," kata Truman ketika di hubungi di Jakarta, Jumat, menanggapi kesimpulan sementara Tim Riset Terpadu Riset Mandiri Gunung Padang.

Truman mengatakan para arkeolog belum pernah menemukan arsitektur yang terpendam di bawah tanah pada periode-periode seperti disebut Tim Riset Gunung Padang yaitu 2800 hingga 4500 tahun sebelum masehi.

"Karena memang tidak ada signifikansinya membuat bangunan di bawah bukit, kecuali kalau membuat makam. Situs megalitikum itu merupakan bangunan yang berdiri di atas bukit," kata Truman.

Truman mengakui penemuan ruang-ruang pada kedalaman 15 meter Gunung Padang dimungkinkan jikan data yang diperoleh para peneliti memang kuat.

"Survei Geolistrik itu memiliki kelemahan dan kelebihan. Interpretasi (dari temuan Tim Riset) itulah yang membuat mereka mengatakan bahwa ada bangunan di bawah bukit," kata Truman.

Pusat Penelitian dan Pengembangan Arkeologi Nasional, menurut Truman, akan tetap mengapresiasi penelitian-penelitian arkeologis sebagaimana dilakukan Tim Riset Terpadu Riset Mandiri Gunung Padang selama mengikuti prosedur penelitian dan tidak terburu-buru mengambil kesimpulan.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA