Tuesday, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 January 2020

Tuesday, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 January 2020

Pak Raden Ogah Terima 'Gaji' dari Pak Menteri

Kamis 26 Apr 2012 18:57 WIB

Rep: Umi Lailatul/ Red: Yudha Manggala P Putra

GALANG DANA. Tokoh dalam Film Si Unyil, Suyadi atau yang lebih dikenal dengan Pak Raden beraksi dalam acara galang dana untuk 'Pak Raden' di kediamannya, Jalan Petamburan, Slipi, Jakarta Pusat, Sabtu (14/4). Dana yang terkumpul akan digunakan Pak Raden unt

GALANG DANA. Tokoh dalam Film Si Unyil, Suyadi atau yang lebih dikenal dengan Pak Raden beraksi dalam acara galang dana untuk 'Pak Raden' di kediamannya, Jalan Petamburan, Slipi, Jakarta Pusat, Sabtu (14/4). Dana yang terkumpul akan digunakan Pak Raden unt

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Menteri BUMN Dahlan Iskan mengaku drs Suryadi atau biasa dikenal Pak Raden menolak uang 'gaji' sebesar 10 juta yang disodorkannya melalui PFN. 

Dahlan mengungkapkan, dirinya sengaja menyuruh direksi PFN untuk bertemu langsung dengan Pak Raden untuk menyerahkan uang kompensasi pertama sebesar Rp 10 juta pada beberapa waktu lalu.

Uang itu, menurutnya, diberikan sebagai bentuk penghargaan dan gaji bagi Pak Raden, apalagi mengingat Pak Raden masih dibawah PFN.

Dahlan juga melihat kebutuhan Pak Raden tidak terlalu banyak, karena tidak mempunyai istri dan anak. Yang dipikirkan adalah pengobatan dan kesejahteraan Pak Raden."Biasanya orang yang sudah sepuh itu kan sering sakit " kata Dahlan.

Namun Pak Raden ternyata menolaknya. "Saya dengar, Pak Raden tidak mau menerima, nanti dikira uang apa apa," kata Dahlan, di Jakarta, Kamis (26/4).

Dahlan menyangkal kalau uang itu diberikan ke Pak Raden sebagai bentuk kompensasi.

“Aku gak mau dibilang kompensasi” ujar Dahlan. Uang itu, menurutnya, diberikan sebagai bentuk penghargaan dan gaji bagi Pak Raden. Hal ini karena Pak Raden masih dibawah PFN.

Terkait perebutan hak cipta Si Unyil, Dahlan menegaskan, aset budaya yang selama ini dimiliki Perum PFN itu akan diserahkan ke Arsip Nasional. Nantinya PFN hanya memiliki aset tanah dan kantor saja.

"Sifatnya baru dititipkan dan nanti akan kami serahkan sepenuhnya di sana,” ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA