Senin, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Senin, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Sumsel tak Dijatah Proyek Infrastruktur di 2012

Rabu 14 Mar 2012 21:08 WIB

Rep: Maspril Aries/ Red: Dewi Mardiani

REPUBLIKA.CO.ID, PALEMBANG -- Memiliki tokoh skala nasional di pusat kekuasaan bukan jaminan daerah asal tokoh tersebut bisa memperoleh kucuran proyek infrastruktur yang berasal dari dana APBN. Wakil Ketua DPRD Sumsel, Achmad Djauhari, Rabu (14/3) mempertanyakan kebijakan pemerintah pusat yang tidak memberikan Provinsi Sumatra Selatan (Sumsel) satu pun ini proyek pembangunan infrastruktur pada 2012.

“Tahun ini Sumatra Selatan tidak memperoleh satu bagian pun proyek infrastruktur yang dibiayai dari dana APBN.  Padahal kita memiliki tokoh nasional seperti Taufiq Kiemas, Marzuki Alie, Hatta Rajasa, ditambah anggota DPD dan anggota DPR dari daerah pemilihan Sumsel,” kata Djauhari.

Anggota DPRD Sumsel dari Fraksi Partai Demokrat tersebut mengimbau, tokoh nasional dan wakil rakyat asal Sumsel jangan hanya sibuk dengan masalah kekuasaaan. “Selama ini pembangunan infrastruktur lebih banyak di Jawa 70 persen dan 30 persen di luar Jawa, khusus Sumsel tahun ini tidak kebagian sama sekali,” tambahnya.

Sebelumnya, wakil ketua Komisi XI DPR, Harry Azhar Aziz, menilai sudah saatnya anggaran untuk infrastruktur di Sumatra mendapatkan porsi yang lebih dari APBN. Sumbangan ekspor nasional asal Sumatra rata-rata 32,86 persen dalam lima tahun ini. Jika anggaran infrastruktur di sana ditingkatkan sebesar 20-25 persen per tahun, setidaknya bisa mendukung peningkatan ekspor asal Sumatra dan dapat dibangun 25 ribu km jalan di sana.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA