Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

Iran Bantah Hentikan Minyak ke Eropa

Kamis 16 Feb 2012 13:49 WIB

Rep: Lingga Permesti/ Red: Djibril Muhammad

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN — Menteri Perminyakan Iran membantah laporan media pemerintah bahwa telah memotong ekspor minyak ke enam negara Uni Eropa. "Kami menyangkal laporan ini. Jikapun keputusan tersebut dibuat, akan diumumkan oleh Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran," kata seorang juru bicara kementerian.

Sebelumnya, stasiun televisi berbahasa inggris Iran, Press TV, mengatakan Teheran telah menghentikan pengiriman minyak ke Perancis, Portugal, Italia, Yunani, Belanda dan Spanyol. Aksi ini, kata media tersebut, sebagai balasan atas larangan Uni Eropa pada minyak mentah Iran yang berlaku pada Juli mendatang.

Sementara seorang pejabat yang menolak menyebut namanya kepada kantor berita Fars, mengatakan Iran secara tegas memutus eskpor minyaknya ke enam negara Eropa.

Pada Kamis pagi (16/2) para duta besar Italia, Spanyol, Perancis, Yunani, Portugal, dan Belanda, dipanggil ke Kementerian Luar Negeri Iran.

Mereka menerima pemberitahuan soal pemutusan ekspor minyak Iran ke enam negara tersebut. Namun, beberapa sumber berita menyatakan bahwa pemanggilan enam dubes Eropa itu hanya sebuah ultimatum dari Tehran.

Akibatnya, harga minyak West Texas Intermediate naik pada perdagangan di New York, Rabu (15/2/2012) waktu setempat. Harga minyak WTI untuk pengantaran Maret naik 1,06 dollar AS menjadi 101,80 dollar AS per barrel di New York Mercantile Exchange.

Sedangkan minyak Brent untuk penetapan April naik 1,58 dollar AS, atau 1,3 persen, menjadi 118,93 dollar AS per barrel di ICE Futures Europe exchange, London.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA