Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Presenter Perempuan di Afghanistan Wajib Berkerundung dan tak Dandan

Kamis 16 Feb 2012 00:17 WIB

Red: Djibril Muhammad

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL - Persyaratan baru yang cenderung diskriminatif dikeluarkan Pemerintah Afghanistan terhadap kaum perempuannya. Untuk kaum Hawa ini, terutama yang memang bertugas sebagai pembaca berita, terlebih yan gmejeng di televisi diwajibkan untuk mengenakan kerudung.

Tidak hanya itu, para news anchor itu juga harus mengurangi hiasan di wajahnya alias tidak boleh berdandan yang menor. Demikian pengumuman Menteri Informasi dan Budaya di Kabul, Afghanistan, Rabu (15/2).

Menurut juru bicara Presiden Hamid Karzai, kebijakan tersebut diambil terkait tekanan yang dilakukan Majelis Ulama Afghanistan kepada sang kepala negara.

Pada saat ini Presiden Hamid Karzai sedang berusaha membuka pembicaraan dengan kelompok muslim radikal, Taliban. Sementara itu, kalangan perempuan Afghanistan mengkhawatirkan kecenderungan makin menguatnya pengaruh Taliban yang akan berdampak pada kembalinya situasi pengekangan hak-hak mereka.

sumber : ANP/AFP/RNW
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA