Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Ironi Hukum di Indonesia: Playboy Menang, Prita Kalah

Ahad 10 Jul 2011 10:03 WIB

Rep: Teguh Firmansyah/ Red: Siwi Tri Puji B

Prita Mulya Sari

Prita Mulya Sari

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Keputusan Mahkamah Agung yang memenangkan Rumah Sakit Omni Tangerang Banten terhadap Prita Muliasari dianggap tidak adil.

Demikian dikatakan Pengacara Prita OC Kaligis, kepada Republika, Sabtu (9/7) malam. "Tidak adil," tegasnya.

OC Kaligis lalu membandingkan kasus prita itu terhadap perkara Majalah Time dan Playboy yang menang sebelumnya di tingkat Mahkamah Agung. "Time dan Playboy menang di Mahkamah Agung, sedangkan orang kecil kaya Prita dilibas," ujarnya.

Untuk itu, lanjut OC, pihaknya tidak akan diam. Langkah peninjauan kembali sudah disiapkan tim pengacara buat menggugat kembali keputusan MA tersebut.

Kasus Prita bermula ketika ia mengirim pesan elektronik kepada temannya tentang pelayanan Rumah Sakit Omni.  Pesan curhat itu dianggap telah mencemarkan nama Rumah Sakit.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA