Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Hasnul: Broadband Dorong Percepatan Pembangunan

Selasa 10 May 2011 08:14 WIB

Red: taufik rachman

Salah satu BTS XL di Jawa Barat

Salah satu BTS XL di Jawa Barat

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--JAKARTA--Kontribusi layanan broadband secara ekonomi tidak terbatas pada pendapatan pajak bagi negara. Berbagai hasil studi membuktikan, layanan tersebut mampu mendorong pembangunan sektor ekonomi dan sosial.  

Mengutip studi dari McKinsey, Presiden Direktur PT XL Axiata Tbk (XL) Hasnul Suhaimi, menyebut setiap peningkatan penetrasi broadband sebesar 10 persen akan meningkatkan GDP sekitar 0,6-0,7 persen. Bukan itu saja, dari studi lain disebutkan, setiap peningkatan penetrasi broadband sebesar 10 persen juga akan berpengaruh pada peningkatan produktivitas pekerja sebesar  1.5 persen untuk 5 tahun ke depan.

Hasnul Suhaimi memaparkan materi tersebut dalam seminar _ bertajuk Reinventing ASEAN’s Potential: Seizing New Opportunities – Axiata 8th ASEAN Leadership Forum di Jakarta. Hasnul Suhaimi menambahkan bahwa ketersediaan layanan broadband akan mempermudah keterhubungan (connectivity) sesama negara dan masyarakat ASEAN, sehingga akan mampu menciptakan keterikatan emotional dan spirit yang sama didalam masyarakat untuk mendorong peningkatan pembangunan antara lain di sektor pendidikan  dan kesehatan, termasuk juga penanggulangan kemiskinan.

Kemampuan menembus batas ruang dan waktu, menjadikan layanan broadband menjadi jalan keluar atas kendala sarana transportasi ke daerah terpencil yang selama ini dirasakan cukup mempersulit kita dalam membangun daerah-daerah rural seperti itu.

Mengingat potensi besar layanan Broadband yang bisa dimanfaatkan untuk pembangunan, Hasnul menekankan perlunya sinergi antarpelaku industri telekomunikasi serta dukungan pemerintah dalam mengimplementasikan layanan yang bermanfaat.  Untuk sinergi antar perusahaan penyedia layanan broadband, Hasnul menyebut antara lain kerjasama dalam network sharing ( menara, backbone, ataupun jaringan tetap) yang antara lain akan meminimalkan biaya.  

Kerjasama lain juga bisa bisa dilakukan antara lain dalam hal domestic roaming, penyewaan frekuensi, juga kerjasama dengan penyedia fiber optic untuk mendapatkan akses jaringan berkapasitas besar, juga kerjasama dengan penyedia satelit untuk menyelenggarakan layanan ke daerah terpencil.

Sementara itu, dukungan pemerintah juga sangat dibutuhkan terutama dalam penyediaan spektrum yang memadai, baik untuk menerapkan teknologi terbaru seperti Long Term Evolution (LTE), maupun teknologi yang sudah diaplikasikan seperti 3G.  Selain itu, dukungan pemerintah juga diperlukan untuk mendorong kerjasama sharing infrastruktur, jaminan pasokan listrik hingga ke daerah terpencil, serta insentif pajak.

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA