Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Pandangan Yusuf Mansur Soal Capres No 01

Ahad 03 Mar 2019 19:55 WIB

Red: Joko Sadewo

Ustaz Yusuf Mansur (YM)

Ustaz Yusuf Mansur (YM)

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Kalau terpilih takperlu bongkar-bongkar menteri lagi.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh Yusuf Mansur.

"Nyata Islamnya. Nyata Kerjanya."

Saya sering bilang, ke banyak kawan... "Bahwa Pak Jokowi dan KMA itu... Nyata Islamnya. Nyata Kerjanya. Ga ada Korupsinya. Ga ada Malesnya. Ga ada Pesimisnya. Kerja Terus. Ampe Suka Ga Ada Waktu Jawab-jawab Hoaks, Ghibah, dan Fitnah."

Bila diizinkan Allah, Pak Jokowi terpilih lagi... Dengan menggandeng Kyai Ma'ruf... Maka, ga pake pilih-pilih menteri-menteri lagi. Tinggal joooossss... Ngegas.

Kalo mau paling reshuffle beberapa dah. Supaya masuk Yusuf Mansur, hahaha. Belajar dulu, sebelum jadi Presiden mendatang, hehehe…  Bercanda loh ya.... Jangan ngegas di urusan kesewotan dan kemarahan. Kalem aja. Bercanda. Bercanda kan kudu juga yang baik-baik. Hehehe.

Ok. Lanjut...

Pak Jokowi ga perlu buang-buang waktu, berlama-lama, untuk pilih-pilih menteri baru dulu. Ga perlu pilih-pilih deputi-deputi baru, sekjen-sekjen baru, dirjen-dirjen baru. Ga pake ribut dulu. Ga pake lama.

Kita kalo pesen makanan di resto aja suka males kalo lama...

Dan akhirnya, sekali lagi, pembangunan, gak pake ketunda.

Penyegaran, penting. Perlu. Biar gimana, evaluasi perlu dan penting. Tapi it's oke lah. Ga pake menunda pembangunan.

BUMN pun, yang sangat langsung trkait, dengan pembangunan dll, tidak akan terjadi penggantian dirut dan direksi yang macem-macem, bertele-tele. Benar-benar tinggal jalan terus. Ga usah dan ga pake banyak pergantian.

Dan sejak 17 April, udah ga ngerem. Sd Oktober, mesin bisa terus aja jalan.

Sorry nih bila berulang. Sebab ini emang penting digarisbawahi.

Pak Jokowi juga ga perlu tergagap-gagap belajar lagi.  InsyaaAllah empat tahun cukup buat beliau belajar dan menguasai. Tar periode kedua, bisa lebih belajar (tetep harus belajar), dan akan lebih menguasai.

Hal lain... Nyata juga. Pak Jokowi dan kabinet yang sekarang, bersama Pak JK... Pak Jusuf Kalla... Ga ada korupsi. Di tubuh BUMN, misalnya, dan di kementerian-kementerian lain, ga ada itu namanya korupsi. Ga ada itu namanya titipan ini itu. Kalo ada, ya proses hukum aja.

Dari sisi ini aja, kita-kita harusnya dah anteng, tenang, bersyukur.

Kalo kekurangan, kesalahan, yang mau dicari, ya mana ada juga yang ga ada. Tapi minor. Bisa selesai, diselesaikan, dan terselesaikan.

Soal kekhawatiran, ketakutan, dari sebagian umat, ya ayo. Kita jadiin pesan kebaikan saja, ke Pak Jokowi dan Kyai Ma'ruf. Agar di Periode ke-2 bisa lebih diperhatikan.

Kita sekalian minta sama Allah, agar sekeliling Pak Jokowi KMA, di Periode ke-2, adalah orang-orang yang cinta-cinta agama, cinta-cinta Indonesia, cinta-cinta umat, cinta-cinta bangsa.

Barisan ulama di Indonesia, yang banyak sekali, yang mencintai, membela, mendukung Kyai Ma'ruf, pasti juga akan ngawal dengan doa-doa, dan pengawalan langsung. Apalagi... Sesama Kyai, sesama Ulama, sesama pemuka agama, pasti lebih enak lagi komunikasinya. Tanpa hambatan.

Dan sebagai seorang Kyai, sebagai seorang ulama, ya udah pasti Kyai Ma'ruf dg izin Allah akan sangat memahami apa yang dibutuhkan oleh Indonesia, Islam, walmuslimin. Tanpa menafikan umat-umat lain di negeri super besar super luas ini.

Era Islam walmuslimin yang lebih jaya, insyaaAllah bakal ketemu masanya. Islam bangkit dari Indonesia, akan juga lebih nyata.

Ini mah kita tinggal doain Pak Jokowi dan Kyai Ma'ruf aja.

Btw, doain juga loh Pak Prabowo dan Pak Sandiaga Uno. Yang baik-baik. Sebab jika trnyata beliau berdua yang terpilih, dengang izin Allah, maka ada investasi kebaikan berupa doa kepada beliau. Doakan juga supaya akselerasi pembangunan, juga bagus. Tinggal estafet dan memperbaiki yang kurang-kurang, melengkapi yang kurang-kurang. Pak Jokowi dan Kyai Ma'ruf, bisa tetap mendampingi.

Siapapun di Indonesia, jangan sampai ada negatifnya, ke siapapun. Kita adalah Indonesia. Dan Indonesia, adalah kita.

Oke?


Bismillaah. Walhamdulillaah.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA